Berdoalah!!!

Berdoalah!!!

17 August 2017

Syukur dan Sabar

Bismillahirrahmaanirrahim

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta alam.
Selawat dan salam buat arrasul Muhammad S.A.W.

Manusia itu terlalu sibuk dengan dirinya sendiri. Bebanan, ujian dan kesedihan yang tertimpa kepadanya sudah dirasakan sangat hebat dan terlebih hebat berbanding yang lain. Dia kira, dialah hamba yang paling banyak bersabar. Hakikatnya dia lupa untuk bersyukur.

Sejauh mana konsep bersyukur dan bersabar itu perlu difahami?

Dari Abu Shuhaib bin Sinan r.a., dia berkata, bahwa Rasulullah Saw. bersabda:
 “Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusan baginya adalah baik. Dan yang demikian itu hanya ada pada seorang mukmin. Jika mendapat kesenangan dia bersyukur, maka syukur itu baik baginya. Dan jika mendapat musibah dia bersabar, maka sabar itu baik baginya.”
 (HR. Muslim). 

 “Iman terbahagi kepada dua, separuh dalam sabar dan separuh dalam syukur.” 
(HR. Baihaqi).

Bukan mudah untuk menyatakan syukur jika kita seringkali memujuk hati hanya untuk terus bersabar. Hadirkan rasa bersyukur  terlebih dahulu, pasti sabar itu disusuli dengan sangka baik.

Jika diuji dengan rumah yang buruk, bersyukurlah kerana kita masih ada rumah.
Jika diuji dengan kemiskinan, bersyukurlah kerana kita masih boleh hidup dan tidak menderita kebuluran.

Apa jua ujian yang dihadapi, dahulukan dengan rasa bersyukur.
Pandanglah sisi kehidupan dengan kebaikan.
Tidak mengapa diuji, bersyukurlah dan bersabarlah. Itulah cara Allah datang kepada hambaNya.

Cabaran demi cabaran dalam hidup ditempuhi dengan tangisan dan senyuman. Setiap kali dikenang, pasti hadir satu persatu hikmah yang sebelum ini tidak tersingkap. Hikmah yang disedari itu pastii adalah yang terbaik bagi setiap manusia yang melaluinya. Jika hikmah itu tidak berlaku pada diri, hikmah itu pasti terlihat pada orang yang berada disekeliling kita.

Tujuan kita adalah satu. Untuk capai redhaNya.
Berharaplah semata-mata hanya kepadaNya.
Sesungguhnya Allah itu tidak pernah mengecewakan hambaNya. Dia kekal dan tidak mati.
Meskipun kita selalu mengecewakanNya, Allah masih membuka seluas-luasnya keampunan terhadap hambaNya.

Tanyalah pada diri.
Daripada mana kita datang?
Apakah tujuan kita datang?
Ke manakah kita akan pergi?

Redha dan Husnul Khotimah.

27 July 2017

Kertas Peperiksaan yang berbeza-beza.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Setiap manusia diberikan kertas soalan peperiksaan yang berbeza dalam kehidupan. Jika meniru sekalipun tidak akan sama dan tidak akan tinggi markahnya. Bepegang kepada ilmu dan juga keyakinan yang tinggi kepada Allah pasti dibukakan jalan untuk menjawab kertas soalan yang diberikan. Usahlah berasa sedih memandang manusia lebih daripada kita bahkan kita perlu bersyukur kerana Allah masih mahu bersama dengan kita.

Maaf jika membuat mereka tertunggu-tunggu. Itu sahaja caranya untuk tetap kekal memperolehi redhaNya. Hanya doa tanda ingatan, selebihnya serahkan kepadaNya yang maha mengetahui. La hawla wala quwwata illa billah. Tiada daya dan upaya melainkan hanya kuasa Allah SWT.

24 July 2017

Syawal melabuhkan tirainya.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta Alam.
Selawat dan salam buat junjungan besar nabi Muhammad S.A.W.

Syawal melabuhkan tirainya. Allah izin melengkapkan pahala puasa 6 di penghujung syawal. Setiap kali ingin berpuasa, Allah uji dengan badan yang tidak sihat dan ada sahaja undangan rumah terbuka. Mujurlah Allah berikan kesempatan. Alhamdulillah.

Acara tahunan rumah terbuka kali ke tiga berjaya dilaksanakan walaupun rasa tidak yakin kerana mak tidak dapat membantu. Allah uji mak dengan patah tangan. Mak hanya mampu mendoakan anaknya ini untuk berdiri dengan sendirinya :-). Alhamdulillah juadah dapat disediakan, nikmat ukhuwah masih terus dirasai. Berduyun-duyun kenalan dan anak didik hadir bersama keluarganya. Meriah. Allah izin semuanya berlaku kerana kita niatkan hanya keranaNya. Masyarakat sangat menyantuni diri ini walaupun masih lagi baru dalam mengenal erti kehidupan. Penat tidak berasa. Allah izin tidak keletihan. Esoknya masih boleh mengajar dan travel seharian ke negeri sembilan. Alhamdulillah.

Tersenyumlah memandang manusia disekelilingmu.
Tiada beza mereka semua dengan kita.
Di sisi Allah adalah taqwa.

Ilmu yang mengangkat darjat seseorang.
Biarlah dihormati kerana ilmunya bukan pada pangkat dan harta.
Seorang sarjana itu adalah yang memberi manfaat kepada masyarakat.

Suatu hari nanti, pasti ada yang memahami jiwa ini dan membangun bersama. Jalan ini panjang dan perlu kepada kesabaran. Memberi perlu ada. Ilmu dan harta seiringan. InsyaaAllah.

Anak muda, usahlah tersisih jika tidak dihargai. Ambillah pengajaran daripada susuk peribadi Uwais Al-Qarni. Namanya tidak dikenali di dunia, tetapi masyhur dan di sebut-sebut di langit sana.

Wallahua'lam.

13 July 2017

Ilmu dan Hari raya.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta alam. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W.  Salam dan doa dipanjatkan buat para sahabat, tabien dan tabi' tabien, ahli keluarga baginda dan juga kepada semua penerus dakwah dan risalah perjuangan baginda dalam menyebarkan agama Islam.

Terdetik untuk berkongsi beberapa perkara sebagai satu mangkin dalam meneruskan kehidupan yang penuh mehnah dan ujian ini. Nikmat sihat ditarik Allah dalam tempoh 2 hari. Tidak dapat berbuat apa-apa, hanya mampu untuk terus melawan sakit yang ada. Allah izin untuk kembali sihat, bersemangat menghimpun kekuatan menghadapi kehidupan dengan penuh ketaqwaan.

Lama mencari sebab untuk tersenyum. Atuk kata, buatlah sesuatu perkara yang dapat dimanfaatkan. Jangan melihat orang lain lebih. Ikhlas itu kunci sebuah amalan. Istikhlas qablal ikhlas.

Rindu bicara ikhlas daripada seorang ulama'. Azam untuk hadir ke pengajian yang menghimpunkan ratusan dan ribuan penuntut ilmu yang ikhlas di bulan yang mulia ini. Itulah kekuatan dan kerehatan. Ilmu yang diperolehi itu tidak hanya didengar dan dihadamkan, tetapi hendaklah dilaksanakan dan disampaikan kepada mereka yang terdekat. Allah izin memiliki ahli keluarga, mad'u dan juga anak-anak didik yang boleh disampaikan. Ilmu itu sebagai peringatan buat diri yang buat-buat lupa dan juga sememangnya terlupa. Masyarakat amat memerlukanmu.

Tersenyumlah membawa hikmah, hari raya medan mengeratkan silaturrahim. Mudahan Allah redha.

29 June 2017

Coretan Raya

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah dan sollu 'alan nabiy.

Sepanjang ramadhan ini, Allah izin kuat melakukan banyak perkara.
Kebaikan tidak terlihat, tetapi di sisi Allah sedia tertulis.

Raya tahun ini, sedih entah mengapa.

Raya ini, tidak selincah dan seikhlas melakukan kebajikan di hari raya.
Persiapan pun memilih apa yang ada sahaja. Tidak raya pun tidak mengapa.
Dipandang malas dan tidak bergaya pun tidak mengapa. Memang diri ini tidak memiliki apa yang boleh dimiliki. Dapat sediakan kuih raya rumah, ketupat, duit raya mak abah, duit raya atuk nenek dan saudara mara pun sudah cukup untukku perlolehi berkat. Baju pun anak-anak didik yang beri. Ku dahulukan pelaburan ilmu berbanding yang lainnya. Sarung apa yang ada, janji menutup aurat.

Saudara mara menyedari senyuman dan layanan di pagi hari raya.
Berlainan. Di mana hidayah yang dahulu? Kini hanya senyum dengan keletihan dan seolah-olah menyimpan bebanan yang sukar diertikan.

Melihat sekelilingku, ada perkara yang perlu ku dahulukan. RedhaMu.
Menangislah berkali-kali, pasti hadir kekuatan setelah itu.

Memilih untuk pulihkan jiwa. Pasti kelak akan lebih bersedia menghadapi kehidupan yang akan mendatang. Daie juga seorang manusia.

Mengapa ada sahaja yang memilih untuk menjadi tumpuan. Keretanya, bajunya, kasutnya, tudungnya, kerjanya, rumahnya. Hakikatnya, tidak pula ada yang bertanya bagaimana ramadhan yang dilalui?

Senyum dan redha. Sakit itu ditelan pasti ada ganjaran.





04 June 2017

Perniagaan bukan menjadi satu habuan dunia.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.
Selawat dan salam buat junjungan besar, nabi Muhammad S.A.W.

Dalam keterbatasan waktu yang singkat ini, Allah izin untuk menulis dalam rangka memulihkan semangat menghadapi hari-hari yang mendatang.

Memandang sisi kehidupan dengan kebaikan. Sejauh mana kehidupan ini dinilai? Sekalipun diuji dengan berbagai bentuk ujian, manusia yang menjalani kehidupan sentiasa positif dan cuba mencari ruang dan peluang untuk mendapatkan redha Allah.

Tertarik dengan satu kupasan ilmu yang ana kira perlu dibincangkan. Perniagaan bukan menjadi satu habuan dunia. Asal berniaga, nak kaya. Asal berniaga, nak mengubah kehidupan yang lebih bahagia. Asal berniaga, semua keinginan dapat dicapai dengan mudah. Hakikatnya jika kita merujuk hakikat sebenarnya perniagaan di sisi Allah itu meluas dan mencakupi semua aspek dalam kehidupan.

Allah swt telah berfirman dalam surah As-Saff ayat 10-13.
"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Iaitu kamu beriman kepada Allah Rasul-Nya, dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. Nescaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung. Dan ada lagi kurnia yang lain yang akan kamu sukai iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat waktunya. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin."

Seringkali kita membacanya ataupun mendengarnya pada tempat-tempat kuliah. Tetapi sejauh mana penghayatan ayat ini terkesan di hati?

Perniaagaan inilah yang perlu diambil kira.
Pasti dapat menyelamatkan dari azab yang pedih.

Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.
Berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu.

Asal berniaga sahaja, sudah dibiasakan dengan harta yang membiak.
Hakikatnya bagi mereka yang memahami tuntutan untuk berniaga adalah beriman dan berjihad.

Orang beriman pasti beriman kepada Allah dan rasul-Nya.
Dalam masa yang sama jihadnya mencari harta dengan sepenuh jiwa raganya adalah untuk membantu agama Allah. Adapun mereka yang menghabiskan harta kepunyaannya dan mengorbankan jiwanya untuk agama Allah juga dinamakan satu perniagaan.

Ana tertarik dengan satu perkongsian pengalaman daripada seorang usahawan yang telah berjaya mengusahakan kilang batik dan pakaian di Indonesia.

Haji Osman. Pemilik salah sebuah pengusaha kilang batik dan pakaian terkemuka di Semenanjung, memang dikenali dengan kedermawanannya, seakan harta tidak begitu berharga baginya. Seakan dunia ini telah begitu hina di matanya. Inilah mungkin pandangan mata dari orang yg dunia di tangannya dan akhirat di hatinya.

Maka beberapa orang pengusaha muda yg bersemangat mendatangi beliau. “Ajarkan pada kami, Ji,” kata mereka, “bagaimana caranya agar kami seperti haji Osman. Boleh berniaga maju sukses, tidak cinta pada harta dan tidak sayang pada kekayaan... Hingga seperti haji Osman, bersedeqahnya terasa ringan”.

“Wah", sahut Haji Osman tertawa, “Antum salah alamat!”
“Mengapa?”...
“Kan betul. Kalian datang pada orang yg salah.... Lah saya ini SANGAT SAYANG PADA HARTA DAN SUKA PADA HARTA SAYA.

Saya ini sangat mencintai Aset yg saya miliki ". “Sebab apa?”.. “Oleh kerana sangat cinta dan sayangnya saya pada harta, SEHINGGA SAYA TIDAK RELA MENINGGALKAN HARTA SAYA DI DUNIA INI. AKAN SAYA BAWA MATI BERSAMA KEDALAM KUBUR.

Sebenarnya saya TIDAK MAU BERPISAH dengan kekayaan saya. Makanya sementara saya masih hidup ini saya titipkan dulu. Tumpangkan pada Masjid, Tumpangkan pada anak yatim, Tumpangkan pada fakir miskin, Tumpangkan pada surau, Tumpangkan pada pondok pengajian, Tumpangkan pada pejuang fii sabilillah. Tumpangkan pada Guru2 Agama, Tumpangkan pada karyawan yg rajin Ibadah Tumpangkan pada saudara-mara dan sahabat handai yg sedang sakit dihospital.

Alhamdulillah ada yg berkenan mahu ditumpangi, saya senang sekali. Alhamdulillah ada yg sudi diamanahi, saya bahagia sekali. Insyaa Allah DI AKHIRAT NANTI SAYA BOLEH AMBIL BALIK, APA-APA SAYA TUMPANGKAN DULU. Saya ingin kekayaan saya itu dapat saya nikmati berlipat-lipat di alam kubur dan di akhirat".

“Jadi..!” Siapa kata harta tidak dibawa mati....? Harta itu dibawa mati....!!! Caranya ? ... JANGAN BAWA SENDIRI... Minta tolong dibawakan oleh anak Yatim, Fakir miskin, orang-orang yg berjuang di jalanNYA.

Wallahua'lam.

21 May 2017

Pujuk diri untuk qowiy.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Ringkas dan padat.
Mudahan tersisa kekuatan di penghujung sem ini. Masih berbaki satu sem lagi.
Tugasan perlu diselesaikan satu demi satu. Hampir collapse. Mengajar masih lagi boleh terpejam mata, menguruskan program masih boleh pujuk diri untuk bersabar, mendidik masyarakat masih lagi sanggup menerima. Mendidik manusia dan masyarakat tidak sama mendidik anak di rumah. Itulah yang diminati, penat ditanggung sendiri. Dengan menulis, dapat memujuk diri untuk terus qowiy.

Wallahua'lam.

17 May 2017

Kita masih ada Allah.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, bersyukur kepada Allah. Selawat dan salam buat ArRasul Muhammad S.A.W.

Sebagai seorang pendidik, emosinya setiap hari pasti diuji. Terpulang kepada diri bagaimana caranya untuk mengatasi. Allah izin, untuk qowiy dengan kelas anak-anak tahap 1. Lincah dan aktifnya, hanya yang pernah mengajar tahulah. Penat itu diakui, tetapi terhibur dengan telatah yang mencuitkan. Masuk kelas tahap 2 pula, penatnya tidak. Emosi bertambah sakit bila mengetahui anak-anak mempunyai masalah disiplin dan tidak menyiapkan kerja sekolah. Tanggungjawab mendidik itu ada di tangan kita. Sejauh mana untuk bersabar, Allah sahaja yang tahu. Begitu juga setiap hari perlu menghadapi karenah anak-anak masyarakat, sukarela untuk mendidik mereka dipetang hari. Maka perlu ditempuhi dengan berbaik sangka kepada Allah.

Sebagai seorang penuntut ilmu, ada sahaja yang memeningkan kepala. Menghadapi karenah ahli group, permintaan pensyarah yang sukar dilaksanakan, kepenatan berulang alik, kekurangan duit minyak dan tol. Itu semua diatasi dengan sangka baik. Usaha dengan bekerja lebih masa dan berdoa kepada Allah untuk dicukupkan rezeki. Mujurlah buraq yang dinaiki mempamerkan prestasi yang baik dan cemerlang. Tiada ragam. Semua masalah boleh diatasi. Tetapi ada masanya, terfikir untuk melepaskan cita-cita. Allah izin masih punyai akal yang waras dan iman yang sahih.

Sebagai seorang daie. Banyak perkara perlu bertolak ansur dan bersabar. Mengajak manusia kepada kebaikan bukan boleh berjaya dalam sehari dua. Tambahan pula, berdakwah kepada yang dewasa tua dan berpelajaran. Allah sahaja yang tahu, berapa banyak buku yang perlu dibaca dan dikaji. Berapa banyak kuliah dan kelas agama yang perlu dihadiri. Berapa banyak soalan-soalan yang perlu diperhatikan dan dijawab dengan berhikmah. Masa dan tenaga, dikorbankan hanya semata untuk menyampaikan kebaikan. Diri sendiri kadangkala mahu melepaskan tanggungjawab itu. Pernah berniat untuk membiarkan mereka yang dibimbing itu pergi dan mencari sendiri kebaikan. Allah izin masih punyai akal yang waras dan iman yang sahih.

Muslimah ada sahaja perkara ingin diluahkan dan dilepaskan bebanan dalam fikiran. Pada manusia? Tidak semua memahami dengan baik. Kembalilah kepada Allah, hanya kepadaNya tempat kita mengadu dan berharap.

Setiap hari memujuk diri, terus kuat untuk mencari redha Allah.

Wallahua'lam.



13 May 2017

Solat dan AlQuran

Bismillahirrahmaanirrahim.

Dengan menulis, mudahan Allah izin kembali bersemangat untuk setiap perkara yang dilakukan.
Mudahan hari-hari yang dilalui adalah persiapan untuk bertemu denganNya.

Setiap hari, bukan mudah diri ini untuk memulakan langkah. Bimbang tersungkur dipertengahan jalan. Hari-hari mengingatkan pada diri. Hidayah adalah aset ummah, jika terus bermalasan akan memudaratkan yang lainnya. Sudah bermula, perlu diteruskan. Jangan berhenti dipertengahan jalan.

Solat dan AlQuran adalah motivasi yang terhebat. Allah adalah matlamat. Jika ada masalah dengan 2 perkara ini iman akan lemah dan malas itu menguasai. Futur, tidak qowiy, tidak semangat dan penat.

Untuk kekal dalam kebaikan, berterusan melakukan kebaikan, jangan pernah tinggalkan suasana yang baik. Duduk bersama sahabat yang baik, bergaul dengan mereka yang baik, melakukan amal soleh tanpa mengharapkan ganjaran dunia, serta berusaha meyakinkan manusia untuk menjadi baik. Itu kuncinya.

Teruskanlah khidmat tanpa disuruh, teruskanlah berbakti meskipun sakit diuji, teruskanlah menyampaikan meskipun sering kali ditolak.

Meskipun penat tetapi tenang. Bersabar dan bersabar dalam menanti hikmah yang masih tidak tersingkap.

Mudahan Allah redha. Allah itu sangat baik kepada hambaNya.

27 April 2017

Muslimah dan kecukupan.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Jumuah Mubarakah. Alkahfi jangan dilupakan, Syaaban perbanyakan berpuasa dan melakukan amal kebaikan. Mudahan sewaktu buku tahunan amalan diangkat, ia dapat diakhiri dengan kebaikan yang Allah redhai. 

Muslimah dan kecukupan.
Tersenyum dengan melihat telatah manusia kiri dan kanan. Adakalanya mereka membuat keputusan kerana yakin dengan melihat orang lain melakukannya. Hakikatnya mereka tidak melalui dan merasainya. Wallahua'lam.

Rezeki adalah hak mutlak Allah. Kepada Allah sepenuhnya kita meminta dengan usaha dan kesungguhan. Tetapi sejauh mana kesedaran untuk tenang menghadapi rezeki setiap hari.

Muslimah, anda juga perlu memahami selok belok mengendalikan kewangan. Nafsu membeli itu memang fitrah, bohonglah jika tidak ada. Hakikatnya kita mampu untuk menguruskan dengan ilmu.

Orang kata, semakin besar gaji, semakin besar nafsu berbelanja. Mujurlah Allah letakkan pada diri ini  untuk sentiasa berasa cukup dengan gaji yang kecil.

Meskipun bergaji kecil, merancang dan menguruskan kewangan adalah perkara asas dalam kehidupan. Rezeki tidak putus itu sudah mencukupi. Bahkan jika lebih, dipinjamkan kepada mereka yang memerlukan. Konsep pinjam yang dianjurkan ini bukanlah sama seperti pinjam bank. he3. Konsep meminjam ini membawa maksud kepada memberi jika lebih dan dipulangkan dengan pahala di akhirat sana. Mudah dan bahagia bukan?

Sejauh mana muslimah itu mempunyai kesedaran bersederhana dalam berbelanja? Perlukah untuk mempunyai sistem kewangan yang tersusun? 

Muslimah itu perlu:

1) Segera memasukkan duit ke dalam bank apabila menyedari ada kelemahan dalam mengurus duit di tangan.
2) Segera membuat penolakan dan pengasingan ke dalam poket ibu bapa, kwsp, takaful, tabung haji, pinjaman pelajaran dan pelaburan dunia/akhirat.
3) Belajar merekod dan menganalisis keupayaan kewangan agar kelak tidak terbeban dengan risiko tiada duit.
4) Menyedari bahayanya meminjam jika tidak mampu, dan bersederhana dalam kecukupan yang sedia ada.

Muslimah itu perlu ada cita-cita, bebas berhutaang, tenang mengurus duit dan yakin dengan rezeki.

Mudahan bermanfaat. Nasihat untuk diri sendiri juga :-)



Kerehatan

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, dengan kudrat yang tersisa ini Allah izin untuk hadir ke pengajian bulanan kitab syamail muhammadiyah pimpinan habib Ali Zainal Abidin. Selesai mengajar di surau, terus bersiap untuk usaha hadir walaupun sudah habis tenaga untuk hari ini. Bersama ulama dalam majlis ilmu satu keberkatan dan merupakan satu kerehatan yang  sukar diperolehi. Setiap bulan akan mewajibkan diri untuk turun menadah kitab untuk memperbaiki diri dan memperelokkan akhlak. Hati akan pulih dan kembali tenang apabila melihat keikhlasan seorang guru menyampaikan dengan hikmah dan penuntut ilmu yang bersih pakaian lahiriah dan hatinya bersungguh-sungguh mendengar dan mencatat isi kandungan kitab yang telah dipelajari. Anak-anak, suami dan isteri, atuk dan nenek sangat soleh dan solehah memeriahkan majlis ilmu ini. Sememangnya ana biasa dengan suasana yang soleh sejak kecil. Tetapi hari ini sangat tersentuh hati. Benar, hati ini terusik dengan kerinduan kepada Rasulullah S.A.W. Tidakkah diri ini berpeluang untuk membina keluarga bersama seseorang yang mempunyai usaha untuk mencontohi nabi. Masih adakah insan yang mahu belajar dan mencontohi akhlak nabi? Rasa tersisih, melihat sahabat-sahabat yang  mempunyai keluarga yang berusaha mencontohi peribadi nabi. Suaminya yang soleh pada pandangan dan memiliki keperibadian sunnah dalam kehidupan. Terduduk dan hanya sepi sendiri. Terus meletakkan sangka baik kepadaNya semata-mata.

Terubat dengan sambutan hari lahir habib, doa daripadanya membuka peluang hati ini untuk terus bersangka yang baik kepada Allah. Ketentuan Allah itu pasti lebih baik, dan Dialah yang mengetahui apa yang diperlukan oleh hambaNya.

Mudahan Allah redha.

24 April 2017

Ihya' ulumuddin (Hikmah Imam al-Ghazali)

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta alam. Selawat dan salam buat junjungan besar nabi Muhammad S.A.W.

Penulisan ini adalah hasil usaha daripada pembacaan kitab Ihya' ulumuddin karangan hujjatul Islam Imam Ghazali. Ana bukanlah orang yang suka menulis dengan khayalan mahupun cerita-cerita rekaan. Tetapi suka kepada penulisan yang menjurus kepada bahan bacaan yang telah di baca. Sejak di bangku sekolah jika diberikan pilihan untuk menulis karangan, pasti akan menulis fakta beserta contoh penerangan. Jika menulis cerpen pasti tidak akan menang. Kerana cerpen yang ditulis terlalu banyak fakta dan rujukan daripada buku yang telah dibaca. Sehingga kini menulis dengan gaya seorang penyelidik dan menyampaikan dengan kaedah pengalaman.

Sebenarnya sudah lama ingin memiliki kitab ihya' ulumuddin karangan hujjatul Islam. Harganya yang mahal dan terjemahan di dalam bahasa melayu sangat sukar dijumpai. Allah izin tahun ini ana menerima full jilid kitab ihya' ulumuddin secara percuma daripada sebuah organisasi wakaf. Alhamdulillah, berkat mengajar disekolah berkebajikan ana terpilih untuk memiliki kitab ini.

Bermula fasa menuntut ilmu di sebuah universiti, ana terinspirasi dengan karangan imam hujjatul islam setelah selesai membaca sebuah kitab kecil ayyuhal walad yang merupakan antara siri bimbingan remaja dalam islam. Nasihat di dalam kitab ayyuhal walad sangat terkesan pada diri dan menjadi panduan ketika menuntut di universiti.

Secara ringkasnya, imam Alghazali merupakan seorang pengembara, pemikir Islam dan seorang yang alim dalam mazhab syafie. Kitabnya Ihya' Ulumuddin bermaksud menghidupkan kembali ilmu-ilmu agama. Kehebatan Imam Al-Ghazali diakui oleh seluruh dunia di atas kajian dan ulasannya tentang Ihya'.

Permulaannya, ana memetik beberapa kata-kata hikmah Imam al-Ghazali. Antaranya:
-Ilmu agama ialah memahami jalan menuju akhirat yang dapat diketahui dengan kesempurnaan dan kebersihan akal.
-Menempuh jalan ke akhirat adalah sukar dan banyak tipu dayanya tanpa penunjuk jalan dan teman. Adapun penujuk jalannya adalah para ulama.
-Orang yang tidak berilmu hatinya menjadi sakit dan kemungkinan hatinya akan menjadi mati.
-Sebelum meninggalkan dunia yang fana ini, al-Ghazali berkata: "Aku letakkan arwahku di hadapan Allah swt, kamu tanamlah jasadku di lipatan bumi yang sunyi lagi sepi. Namaku akan bangkit kembali menjadi pertuturan dan buah bibir umat manusia pada kemudian hari."

Kitab ini juga mempunyai isu hadis dhoif yang sering dipertikaikan. Tetapi bagi penulis, sangka baik terhadap imam Al-Ghazali dalam menghidupkan ilmu agama adalah sangat tinggi. Walaupun beberapa kajian telah mengesahkan terdapat banyak hadis dhoif dan tidak sohih di dalam kitab ini, ana masih mahu membaca hujahnya kerana apa yang ditulisnya itu bukan disengajakan. Para ulama tidak membuang kitab ini bahkan hadis-hadis yang dhoif dikekalkan dalam kitab ini walaupun terdapat kelemahan dalam sanad sesebuah hadis yang ditulis.

Diantara pendapat yang paling kuat dan dipilih oleh majoriti ahli hadis dalam mengiktiraf hadis dhaif adalah;

Pertama, tidak boleh digunakan landasan penetapan aqidah dan pengambilan hukum halal dan haram.
Kedua, boleh dijadikan pijakan dalam keutamaan-keutamaan amal (fadlail al-a`mal), penyemangat dalam beribadah (targhib wa tarhib), penulisan sejarah dan kisah-kisah hikmah (manaqib).

Namun ada sisi lain yang lebih menarik untuk dikaji. Para ulama baik dari disiplin hadis, fiqh mahupun kalam menyatakan wajib menerima dan mengamalkan hadits yang bersanad dhaif jika umat Islam sekaligus para ulama telah menerima dan mengamalkan hadits tersebut. Ini berlaku baik dalam masalah aqidah dan hukum, apalagi dalam fadlail al-a`mal .

Wallahu a'lam.

17 April 2017

Tujuh

Bismillahirrahmaanirrahim.

Selagi punya kesempatan, berbuatlah kebaikan.
Usia kini tidak menjamin, cepat atau lambat akan bertemu ilahi.
Matlamat untuk berjaya perlu dikhususkan semata kerana redhaNya.

Penat jangan jadikan ianya sia-sia. Jika berasa penat, tidur dan pulihkan tenaga dalam rangka bekerja untuk islam. Jika berasa penat, lakukan aktiviti yang disukai. Asalkan ianya tidak membawa kepada dosa dan maksiat. Menulis, membaca, tidur. :-)

Ana seorang yang suka membuat banyak perkara dalam satu masa. Daripada terbuang masa, baiklah kita isi dengan sesuatu yang Allah redha. Jangan biarkan ruang kosong untuk bermaksiat dan bersangka-sangka yang tidak baik kepadaNya.

Kita membantu orang bebas daripada masalahnya juga dikira sebagai kebaikan. Hakikatnya manusia tidak nampak dan tidak tahu. Allah itu maha mengetahui.

Ana tak makan pun masih ada yang perasan, ana keletihan pun ada juga yang bersimpati. Hakikatnya empunya badan tidak pula berasa lapar dan penat. Tahu-tahu, lepas solat sudah tertidur.

Berkebajikan, berkerja, berdakwah, berniaga, berilmu, berbakti dan bersungguh-sungguh.
7 'ber' dalam kamus hidup, 7 hari dalam seminggu, 7 waktu solat yang tidak boleh ditinggalkan :-)

Wallahua'lam.
21 Rajab 1438H

Asbab Allah memilihmu

Bismillahirrahmaanirrahim.

Asbab Allah memilihmu untuk meneruskan kehidupan adalah kerana Allah masih memberi peluang untuk dirimu memperbaiki diri.

Asbab Allah memilihmu untuk tetap kuat dalam perjalanan mencari ilmu kerana Allah tahu bahawa itulah yang diperlukan olehmu.

Asbab Allah memilihmu untuk tidak berwalimah adalah kerana Allah tahu waktu ini adalah yang terbaik untuk dirimu melunaskan segala cita-cita yang dibimbangi akan terhenti.

Asbab Allah memilihmu untuk terus tersenyum dengan ujian kerana Allah tahu dirimu mampu untuk menggalasnya dengan sepenuh keimanan.

'Ala kullihal, semua baik-baik hendaknya.

11 April 2017

Kita akan tetap di sini.

Bismillahirrahmaanirrahim...

Allahu, setiap kali ana berada dalam keadaan futur. Ana akan mendapatkan kekuatan daripada video ini.

Setiap kali dalam kebersamaan (ukhuwah) pasti Allah uji. Kebersamaan dalam dunia kini, aktivis dakwah mahupun sukarelawan pasti diuji dengan pelbagai persepsi masyarakat. Tetaplah dalam usaha untuk melakukan kebaikan.

Malulah hai jiwa yang lemah, usaha yang kau lakukan ini tak sama dan tak setanding seperti sahabat generasi awal terdahulu. Mudahan kami yang tetap di sini, termasuk dalam kalangan mereka yang dirindui olehmu (Muhammad S.A.W).

video

09 April 2017

Muslimah dan misi.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Allah izin untuk mencoretkan sedikit perkongsian pada hari ini meskipun minda letih dan baru sahaja selesai mengendalikan beberapa program. Tanggungjawab semakin bertambah hari demi hari sehingga tidak tahu mana yang perlu diutamakan. Mudahan Allah beri kemudahan dalam menguruskannya. Manusia itu banyak masalahnya, bagaimana dan caranya untuk mengatasinya? Allah dah beri panduan, segeralah kembali kepadaNya dengan solat dan sabar. InsyaaAllah. 2:153.

..............................

Ruangan pada kali ini, ana terpanggil untuk menulis sedikit ilmu yang perlu sama-sama difikirkan sejenak dan dilaksanakan dalam kehidupan seharian.

Muslimah di zaman kini terlalu sibuk dengan misi mencari pendamping hidup. Ya, memang itu adalah salah satu misi yang perlu difikirkan dalam kehidupan untuk membantu mencapai redha Allah semata. Dan menjadi satu kerisauan dalam benak fikirannya dengan himpunan persoalan dan berbagai-bagai sangkaan. Antaranya, adakah baik agamanya? Adakah cukup solatnya? Dan bagaimanakah dia menguruskan kehidupan sehariannya dengan baik atau tidak? Kalau boleh semua perkara hendak difikirkan. Muslimah bohonglah jika tidak mahu yang baik. Hakikatnya, apa yang diimpikan oleh seorang muslimah itu benar dan tepat sekali. Tetapi perlulah kita sedar, kesempurnaan itu hanya pada nabi. Yang ada hanyalah, usaha untuk ke arah kesempurnaan.

Muslimah yang positif akan meletakkan keredhaan menjadi keutamaan. Redha itu datang daripada banyak perkara. Redha Allah, redha nabi, redha ibu bapa, redha keluarga, dan paling penting redha daripada diri sendiri. Yang dinilai Allah adalah pengakhiran dalam kehidupan bukanlah pada masa sekarang atau masa yang lalu. Tetapi dapatkah kita menduga bila akan tiba saat pengakhiran itu?

Terlalu rindu pada akhlak Rasulullah S.A.W. Terubat rindu dengan mengamalkan sunnahnya dan mempelajari kitab syamail muhammadiah walaupun sebulan sekali.

Muslimah itu terlihat lemahnya di luar, tetapi kuat mengimbangi emosi dan minda yang memikirkan banyak perkara dalam kehidupan. Jika boleh, hari-hari difikirkannya untuk mencari yang sama seperti Rasulullah S.A.W. Tidak ada yang sama seperti baginda. Yang ada adalah mereka yang usaha ke arah kesempurnaan.

Muslimah perlu ada sangka baik. Belajar menerima kekurangan dan meraikan kelebihan.

Muslimah perlu bercita-cita untuk memperolehi cinta manusia yang membolehkanmu lebih dekat kepada Allah. Bukan menjauhkan lagi.

Muslimah itu memerlukan pendamping untuk melindunginya, membimbingnya dan memimpinnya dalam beberapa perkara yang tercapai mengikut kemampuan. Begitu juga sebaliknya. Muslimah cita-citanya pasti untuk menuju ke syurga bertemu Allah. Adalah besar harapannya bahawa pendamping hidupnya itu boleh sama-sama terpimpin untuk ke syurga.

Muslimah itu perlu meletakkan kebergantungan kepada Allah dengan sebenar-benarnya. Jika pendamping hidupmu itu tidak kunjug tiba atau terlebih awal pergi bertemu Allah, muslimah itu tidak sedikit pun akan terganggu dengan hidupnya kerana tertanamnya kebergantungan kepada Allah dalam hatinya.

Muslimah perlu memiliki ilmu kerana seorang ibu merupakan madrasah buat anak-anaknya.

Wallahua'lam.

04 April 2017

Hamba yang bersyukur.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Apabila disenaraikan kembali apa yang dilakukan dan akan dilakukan, ternyata masih tidak boleh dan tidak layak dipanggil sebagai hamba yang bersyukur. Usaha lagi.

Kita perlukan apa lagi di dunia ini? Teruskan dengan mencari saluran dan laluan untuk mengerjakan kebaikan dan kebajikan. Dalam masa yang sama bekerja untuk meneruskan kehidupan.

Berkebajikan memerlukan profesionalisma.
Berkebajikan memerlukan keseimbangan dalam kehidupan.

Harta untuk kaya atau untuk dimanfaatkan?
Jangan terlalu tamak dan obses.
Rancang sebaiknya, utamakan pandangan Allah.

Pelaburan ilmu dan intelek itu pasti didahulukan.
InsyaaAllah, Allah pasti cukupkan.

28 March 2017

Matematik dan AlQuran.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Allah aturkan jalan kehidupan ini sangat cantik.
Alhamdulillah.

Sedikit demi sedikit rancangan jangka panjang dipermudahkan Allah.
Hebat aturan Allah. Manfaat buat ummah.

Bersemangat setelah tajuk telah dipersetujui oleh prof. Hasilnya mudahan dapat dimanfaatkan kepada anak didik tahfiz insyaaAllah. Prof pun tersenyum, Mungkin kerjasama ini dapat menjadi saham akhirat buatnya juga.

Sepanjang keterlibatan dalam dunia pendidikan kebajikan dan tahfiz, Banyak perkara telah dipelajari dan beberapa sistem perlu diperbaiki. Ana mengambil peluang untuk mewujudkan satu modul asas kurikulum matematik dalam pendidikan tahfiz sepenuh masa. Walaupun menghafaz AlQuran, keperluan matematik itu perlu diwujudkan dalam pembelajaran agar dapat diaplikasikan dalam kehidupan. InsyaaAllah. Bukan semata-mata belajar matematik hanya nak ambil SPM lepas khatam.

Seorang hafiz atau hafizah itu bila disuruh untuk membuat keputusan pasti dapat menjawabnya. Hasil daripada pembelajaran matematik asas.

Dalam perjalanan menuju ke universiti, Allah izin terserempak dengan guru hafazan sekolah dahulu di RNR ketika mengisi minyak kereta. Tersenyum dia bertanya khabar. Ustaz sambung PHD katanya. Kami bertukar pendapat dalam pelaksanaan akademik di tahfiz. Ustaz memberi semangat menyiapkan kajian dengan cepat. Allah izin kebetulan ustaz ada membuka tahfiz dan memerlukan modul matematik di tahfiznya. Ana tidak mempunyai masa, sudah lewat dan minta untuk beredar. Ustaz sempat mengakhiri kata-katanya dengan bertanya, dah berkahwin belum? hu3. Jawapannya, ada jodoh adalah ustaz.

Ada hikmah ambil matematik walaupun tak pandai,
mengajar AlQuran walaupun bukan ustazah
dan menghafaz AQ walaupun bukan daripada bidang tahfiz.

Ini semua cita-cita untuk dapatkan redha Allah.
InsyaaALLAH.

Manfaat buat ummah, sakit itu sekejap.

19 March 2017

Keutamaam

Keluarga adalah menjadi keutamaan.

Berulang alik ke bangi sudah menjadi kebiasaan. Tetapi minggu ini, luar daripada kebiasaan. Hampir setiap hari. Penat dan sakit badan itu diakui. Tetapi Allah izin semuanya dapat diubati dengan kekuatan.

Alhamdulillah, officially sudah menjadi ummi yah :-)
Allah hadirkan anak buah perempuan. Namanya aira. Sedang tidur di sebelah ana. Tenang.

Keluarga menjadi keutamaan. Ana tidak mahu kakak sakit. Dia memerlukan masa untuk pulih. Tambahan pula, kakak bersalin secara pembedahan. Ana juga tidak mahu mak rasa terbeban. Mak tidak sihat. Doakan mak kembali sihat.

Tetamu datang, baby menangis, dapur berkepah, assignment tolak tepi, kelas nasib baik cancel, program semua batal, masalah sekolah lupakan sekejap. hu3.

Allah nak beri pahala lebih. Mesti kuat.

Inspirasi kekuatan daripada menulis.

15 March 2017

Letih

LETIH
LELAH
TIDAK KUAT
TIDAK SEMANGAT

Semua perkara Allah izin pasti ada hikmahNya.

Allah itu matlamat. Hai jiwa, tabahlah. Perjalanan masih panjang. Sahabatmu di luar sana memerlukanmu untuk terus berjuang meneruskan kehidupan.

Memandang sisi kehidupan dengan kebaikan. Semua pasti baik.
InsyaaAllah.

alQuran#myInspiration

12 March 2017

Dunia dan akhirat.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Bersahabat dengan yang lebih tua, berasa dekat dengan kematian.
Bersahabat dengan yang lebih muda, berasa semangat semula.

Jika berbual sesuatu mengenai hal dunia, jangan lupa untuk bicara mengenai pencipta.
Itulah dakwah kita yang paling mudah.

Jika terlalu mengejar keduniaan, ana akan ingatkan kepada mereka dengan kata-kata di bawah.
"Bekerjalah sekadar mana engkau akan hidup di dunia, beramallah sekadar mana engkau akan hidup di akhirat"

Di saat itu, masing-masing akan memandang antara satu sama lain. Masing-masing akan berasa kurangnya amal. Belum bersedia untuk ke akhirat. Kembali untuk ingat kepada pencipta.

Hakikatnya, tidak sia-sia jika beramal itu kau lebihkan dengan banyak.

Jika tidak kena pada tajuknya, silap-silap akan menjadi hambar. Teknik ini perlu dikuasai dengan sentiasa mencuba. Lama-lama kita akan terbiasa.


Sampaikanlah walau satu ayat yang bermanfaat. Tidak kira kepada siapa pun. Teruskan untuk menyampaikan.

Wallahua'lam.

11 March 2017

Kalam daieah.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Untuk memastikan iman tidak turun, segeralah berlaku taat kepada Allah. Jauhi maksiat dan dosa. Adakalanya kita sudah sehabis daya untuk berkorban harta dan tenaga untuk agama, tetapi masih jauh lagi natijahnya untuk dirasai dan dikecapi. Adalah lebih baik kita ikhlaskan semuanya, jangan terlalu berkira. Usahlah membanding tara siapa yang lebih baik atau sebaliknya. Ujian rasul ulul 'azmi lebih hebat berbanding kita yang hanya perlu melawan selimut dan bantal untuk melakukan tahajud, mengaji ilmu pun sudah dirasakan sudah berat, dakwah pun tidak disiplin, apatah lagi mahu mengangkat senjata? Hinanya dan jauhnya usaha kita. Usaha sedikit sudah penat, apatah lagi dikecam sudah patah semangat. Ya Allah ampuni hambaMu ini.


Hidup di dunia tidak lama. Akhirat selamanya.

Mudahan Allah redha.

Memahami tugas hakiki seorang hamba. Jangan penting diri.
Redha Allah itu matlamat.


05 March 2017

Hak perlu ditunaikan.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, sollu 'alan nabiy!

Terimbau satu slot perkongsian mengenai kesukarelawanan pada minggu yang lepas. Allah izin untuk memetik satu kata-kata yang sangat terkesan pada diri. "Tunaikan hak daripada menuntut hak."

Manusia cenderung untuk memenuhi kehendak berbanding mengutamakan keperluan. Lihat pada kemampuan diri, hak yang perlu ditunaikan perlu dilaksanakan dengan kemampuan. Jangan pula hak yang menjadi tanggungjawab itu tidak ditunaikan, tetapi sangat sibuk dalam menuntut hak.

Sebagai muslim dan mukmin, hak terhadap diri, keluarga, masyarakat, suami, isteri juga sahabat. Bahkan disetiap jalan dan tempat yang dilalui juga ada hak-hak yang perlu ditunaikan.

Terimbau satu cerita yang ana ingat daripada kuliah syamail muhammadiyah habib Ali. Hak terhadap rumah yang didiami juga ada. Seperti di tangga, di ruang tamu dan di dapur. Seorang hamba Allah mampu mengkhatamkan AlQuran di tangga rumahnya kerana mengetahui bahawa tempat yang diduduki itu juga mempunyai hak untuk mendengarkan bacaan AlQuran daripadanya. Allahu, sekecil perkara tersebut juga dikatakan hak. Hak rumah untuk mendengarkan bacaan AlQuran kita.

Membaca AlQuran satu perkara yang mudah, tetapi kenapa masih ada yang malas? Jangan malu untuk membawa AlQuran kecil di poketmu atau di dalam beg. Atuk sangat kuat membaca AlQuran, Hampir setiap bulan atuk akan khatam dan sedekah duit kepada anak didikan pengajian AlQuran. Katanya, Allah izin untuk khatam setiap bulan  walaupun sudah berumur. Niatnya untuk memberi akan terus selagi hidup. Ana juga diberikan gaji bulanan oleh atuk kerana menguruskan pengajian AlQuran di suraunya. Hendak tolak, dipaksanya pula untuk menerima. Kesudahannya, adalah benda yang ana manfaatkan dengan pemberian itu. Atuk seorang guru dan saya inspirasi menjadi guru berkebajikan daripadanya juga. Senang cerita, hampir semua wataknya ana curi. Katanya, membaca jangan tinggal. Nanti ditanya dan dimarahi kalau tak baca. hu3. Atuk selalu pesan, jangan asyik nak memberi sahaja. Simpan sedikit untuk masa hadapan. Berapa kali dia pesan. Dah tak boleh ingat dah. hu3.

Berbalik kepada hak yang perlu ditunaikan.

Ana kongsikan serba sedikit hak-hak yang boleh kita renungi. Antaranya adalah, hak pada badan. Kesihatan, pancaindera dan sebagainya. Perlu berikan masa untuk riadah dan juga mengambil supplement dengan tujuan menunaikan hak badan. Mata, mulut, hidung, telinga semuanya mempunyai hak. Apakah kita tidak merenungi hak tersebut?

Selain itu, hak pada rohani dan aqal fikiran.
Hak kepada ibu bapa.
Hak kepada adik beradik.
Hak kepada atuk dan nenek.
Hak kepada jiran tetangga.
Hak kepada masyarakat.
Hak kepada anak.
Hak kepada suami.
Hak kepada Isteri.
Hak kepada perjuangan.
Dan banyak lagi.

Ana sangat menjiwai kesukarelawanan. Antara hak yang ana cuba fokuskan adalah hak kepada negara Islam yang tertindas. Allah izin, untuk turut bersama mendidik anak-anak pelarian dan turut terlibat menjayakan misi kemanusian. Itu adalah hak mereka untuk mendapatkan pendidikan dan dana kebajikan. Walaupun rasa tidak mampu, lama kelamaan kita akan mampu. Beri masa dan ruang kepada diri untuk menyantuni mereka.

Satu perkara, hak yang perlu diambil berat adalah hak kepada Allah. Adakah kita sudah menunaikan hak-hak Allah? Allah tidak mahu banyak. Allah hanya mahukan hambaNya beribadah kepadaNya sahaja. Dalam rangka beribadah dan sujud kepadaNya, semua hak yang dinyatakan di atas perlu dilaksanakan. Jangan hanya pandai meminta hak tetapi bersedialah untuk memenuhi hak yang ada.

Wallahua'lam.

02 March 2017

Hidup bukan semata untuk masalah.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Selawat dan salam ke atas Arrasul Muhammad S.A.W.
Allah izin untuk menulis. Sekejap sahaja masa berlalu, sehingga tidak perasan. Allahu.
Setiap perkara yang telah diperuntukkan dalam seharian perlua dilalui dengan sistematik dan tersusun. Pasti tiada rasa letih.

Surah Adzariyat 56.
Surah Al-Fajr 27-30.

Tersemat 2 ayat ini dalam matlamat kehidupanku.
Muslimah itu tidak perlu untuk berterusan risau akan masalahnya. Terutamanya masalah jodoh. Siapa dan bila? Itu semua urusanNya.
Ana pernah berbual dengan rakan setugas yang mengadu lelahnya kehidupan ini. Menurutnya, masalah yang dihadapinya lebih susah untuk difikirkan daripada memikirkan jodoh.

Ana hanya berpesan kepadanya, adakah kerisauan itu telah dihubungkan kembali kepada Allah?
Fitrah manusia akan berasa risau dan terganggu. Hakikatnya kita ada Allah. Hidup ini bukan untuk memikirkan perkara itu sahaja. Banyak lagi perkara yang perlu dirisaukan. Seperti, kerisauan tentang pengakhiran hidup kita. Adakah nanti pengakhiran hidup kita Allah redha? Allah terima? Letakkan sangka baik kepada Allah. Pasti Allah aturkan dan berikan yang baik juga.

Kadangkala, pernah ditanya mengenai isu pemilihan jodoh. Hakikatnya, ana sendiri juga tidak tahu untuk menggariskannya. Itu bukanlah perkara utama untuk difikirkan. Kadangkala tersangkut juga dengan masalah seperti itu. Allah izin untuk menilai dengan baik dan terbuka untuk semua keadaan. Allah aturkan semuanya pasti ada hikmahnya, Tugas kita berusaha dan berdoa. Jika 24 jam berfikir, menilai itu menilai ini, sehingga matlamat utama kehidupan dilupakan, tidaklah dinamakan hidup yang sebenar.

Seringkali mendapat soalan berkaitan dengan pasangan hidup. Bila dan siapa? Ana hanya boleh menjawab, Surah AnNahlu ayat 1. Tidak  perlu memberatkan sehingga banyak lagi perkara yang boleh difikirkan.

Teringat dalam satu sesi kuliah penyelidikan. Prof berkongsi berkenaan dengan isu kesuntukan masa. Sebagai seorang penyelidik, tugas kita bukan 24 jam berfikir tentang kajian. Ambil masa dan peruntukan hari yang panjang untuk selesaikan sesuatu masalah dalam kajian. Hari yang panjang bukan bermaksud perlu setiap hari memikirkannya. Jika diperuntukkan 5 hari untuk menyelesaikan masalah tersebut. Kita hanya perlu 1 hari untuk memikirkannya dalam 5 hari yang diperuntukkan. Berikan ruang untuk diri memikirkan masalah yang lain juga. Menurut prof, kita bukan ada satu masalah. Ada masalah dengan rumah, masalah dengan keluarga, masalah kewangan, masalah handphone rosak, masalah dengan kereta tak bayar, sewa rumah, belanja anak dan sebagainya. Ada yang menambah, masalah umat dan masalah jodoh. Semua tergelak.

Sebenarnya, muslimah itu tidak perlu berat memikirkan tentang masalah yang dihadapi. Letakkan kebergantungan yang tinggi kepada Allah dan terus bersangka baik kepada Allah. Tugas kita selaraskan kehidupan kita dengan berlandaskan kepada dua ayat yang ana kongsikan seperti di atas. Adzzariat dan AlFajr. Cek kembali hubungan dengan Allah, sesama manusia. InsyaaAllah pasti tenang menghadapinya.

Semoga Allah redha.

23 February 2017

Hiburan hati.

Bismillahirrahmaanirrahim.
Allah izin pada hari ini menulis dalam masa yang terbatas.
Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT.
Selawat dan salam buat junjungan besar nabi Muhammad S.A.W.

Dalam seharian, jangan pernah membuang masa. Hiburkan hati dengan perkara yang Allah redha.
Hadapi dengan tenang dan sentiasa bersangka baik kepada Allah dalam setiap perkara.

Sekejap sahaja masa berlalu pergi meninggalkan kita, masa yang berlalu mudahan meninggalkan kebaikan yang sentiasa megalir.  Aktiviti yang sama, rutin seharian mengajar, mendidik, berbakti. Allah izin masih kuat meneruskan. Orang yang melihat pula rasa penat, empunya badan tidak pula J

Muslimah terkadang lemah luarannya, ternyata masih mempunyai semangat dan keazaman yang tiada tandingnya. Futur itu adakalanya  mengganggu, tetapi dikuatkan hati untuk terus bersemangat.

Hari-hari yang dilalui, ada satu hari ana berasa sangat tersentuh. Ana merindui untuk duduk selamanya dalam pondok pengajian. Allah atur satu pertemuan dengan golongan ulamak untuk membincangkan tentang pencapaian sekolah. Ana berasa rendah diri, mereka yang hadir itu semuanya memiliki peribadi dan hati yang dekat dengan Allah.  Suatu bonus apabila ana dapat duduk bersama berbincang dengan guru pondok di baitul qurro’. Ustaz zul yang sangat meraikan. Terimbau kenangan mengaji kitab bersama ustaz di pondok. Ustaz sangat prihatin dan sangka baiknya kepada pelajar sangat tinggi. Rindu susuk peribadi ulamak ini. Pendekatan ustaz dalam menyampaikan ilmu membuatkan kami  tidak jemu untuk menuntut ilmu.

Jangan pernah rasa rugi kerana hadir dalam majlis ilmu, jangan rasa rugi menghabiskan duit menghadiri pengajian.  Azam untuk mempunyai pusat pengajian ilmu sendiri hasil daripada ilmu dan dana yang dikumpul sepanjang hidup di dunia. Walaupun hanya sekadar kelas mengajarkan ilmu AlQuran, itu sudah mencukupi. Medan menyampaikan perlu ada. Sekurangnya itu usaha kita untuk mendapat redha Allah. insyaaAllah.

Kadangkala, sakit itu dirasai. Sakit dalam kebaikan itu sebenarnya nikmat yang hakiki. Banyak perkara yang boleh kita hasilkan selama mana kita diberikan peluang dan masa untuk hidup di dunia. Niat yang baik pasti Allah jaga dan pelihara.


Wallahu a’lam.

12 February 2017

Ballighu 'anni walau ayah.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia nabi Muhammad S.A.W.

Allah gerakkan hati untuk berkongsi di ruangan ini. Menulis secara akademik itu sudah selalu, menulis dengan ilmu kehidupan itu memerlukan ruang dan semangat.

Jika memandang sisi kehidupan ini hanya kerana Allah, semuanya terlihat baik insyaaAllah.
Tiada daya dan tiada upaya kekuatan hanya melainkan Allah SWT.

Kejar manusia itu belum pasti dapat, kejar Allah pasti dapat.

Allah sudah berjanji dalam sebuah hadis qudsi. Mafhumnya: Barangsiapa yang datang kepadaKu sejengkal, AKU akan datang kepadanya sehasta, barangsiapa yang datang kepadaku sehasta, AKU akan datang kepadanya dengan sedepa. Barangsiapa yang datang kepadaKu dengan berjalan, AKU akan datang kepadanya dengan berlari.

Allah tidak akan mensia-siakan kehadiran kita walaupun kita datang kepadaNya dengan seribu satu dosa. Allah tetap mahu menerima.

Allah izin mengemas buku-buku yang bersepah. Kebiasaannya memang akan bersepah. Merujuk buku adalah satu kewajipan. Mengemas selalu ditangguh.

Ana terjumpa kitab-kitab dan sijil sanad daurah yang lama tersimpan. Ana memilih belajar kitab bermula daripada asas. Translate word by word. Syarah dari muka kitab hingga ke belakang kitab.
Untuk jadi 'alim itu tidaklah. Cukuplah dapat mengamalkan dan memahaminya.

Ana lama menyimpan azam untuk belajar dan amalkan kitab hidayathussibyan (aqidah) dan hidayatussallikin. Kitab yang mudah, tetapi hanya perlu menunggu masa dan waktu yang sesuai untuk mempelajarinya. Mungkin Allah izin untuk belajar daripada seseorang.

Ana fokus dalam mempelajari matan. Lebih singkat masanya. Alhamdulillah sepanjang keterlibatan dalam pengajian kitab, ana berjaya khatam beberapa kitab.

Sifat 20
Mukhtasar latif
Usul fiqh
Matan ajrumiyah
Matan alkhoridah al-bahiyah.

Masa sangat banyak terbuang sepanjang 3tahun ini, hakikatnya hanya mampu mengikuti 5 pengajian ini sahaja.
Pengajian bersiri masih dalam proses. Tidak tahu bila akan habis kitab syamail dan idaman penuntut.

Kadangkala hati akan terubat jika mengikuti majlis ilmu. Masalah dunia dapat dilupakan. Tidak sempat dan takut untuk berbuat maksiat. Menghadiri majlis ilmu adalah salah satu cara untuk menghindari daripada berbuat dosa. Kandungan yang disampaikan dapat menjadi panduan dan peringatan di saat lalai dan lupa. Manusia perlu diberi peringatan demi peringatan.

Jika mempunyai keluarga, dianjurkan untuk mewujudkan suasana ilmu kepada ahli keluarga. Tidak dapat sekali sehari, cukuplah seminggu sekali. Tidak mampu bersyarah, cukuplah membaca dan menghayati bersama-sama ahli keluarga. Usrah keluarga itu perlu ada untuk saling menguatkan dan memperingatkan.

Ana memegang kata-kata seorang guru ketika mengikuti pengajian kitab. Menurutnya, kamu sudah
berjaya khatamkan kitab ini, dan tugas kamu adalah mengajarkan kepada ahli keluargamu. Walaupun yang mendengarnya hanya seorang bayi. Jangan jemu mewujudkan suasana ilmu kepada ahli keluarga.

Lapangkan waktumu walau sekali dalam seminggu untuk mengikuti pengajian dan sampaikanlah walau sebaris ayat. Jangan malu untuk bertindak mengajarkan kepada orang lain.

Ma ta'akhkhar liman bada'a.
Tidak terlewat bagi siapa yang ingin mulakan.

Bagi sesiapa yang memahami cerita di bawah ini, dipersilakan untuk menghayatinya.



Wallahua'lam.

08 February 2017

Coret-coret Iman

Bismillahirrahmanirrahim.

Allah izin, bicara sedikit walaupun hampir tiada kekuatan untuk berkongsi.
Alhamdulillah, segala puji bagi Allah di atas nikmat iman dan Islam.
Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W.

Perancangan Allah itu sungguh hebat, kita juga tidak terduga.

Allah beri hadiah yang sangat tidak terjangkau oleh minda. Sejak bermula tahun lepas, ana buntu dan mencari ruang untuk menghabiskan hafazan dalam tempoh yang singkat. Sudah berazam sejak di sekolah rendah lagi. Mudahan diberkati dan dimakbulkan oleh Allah. Alhamdulillah berkesempatan mengumpul wang untuk menyertai daurah hafazan. Mudahan Allah izin kuat untuk menjadi hafizah. Bermanfaat kelak untuk anak didik. mak abah dan keluarga serta anak-anak. InsyaaAllah.

Pembelajaran anak didik setakat ini belum diurus dengan baik. Allah uji dengan banyak perkara, mujurlah iman ada sebagai penguat. Serba sedikit ana akan kongsikan bagaimana konsep dan pengaplikasian pendidikan bercorak kebajikan. Tidak sama dan tidak akan sama dengan yang lain. Kuncinya sabar dan sangka baik. Allah izin, pergi ke mana-mana dengan membawa nama Islam pasti dihormati dan diberikan keutamaan. Pergi tempah signboard pun masih ada yang sudi untuk mengurangkan harga. Betapa mulianya Islam Allah jaga.

Dakwah kepada student dan golongan profesional adalah sangat mencabar. Sekecil-kecil manusia sehingga setinggi-tinggi pangkat, ana tidak putus asa untuk menyampaikan. Ana masuk dengan semua orang. Melainkan yang bermegah dengan kedudukan dan pangkat. Disebabkan itu, ana sungguh-sungguh untuk mencapai pendidikan yang tertinggi agar tiada siapa yang boleh merendah-rendahkan dakwah yang ana cuba bawakan. Mereka akan kenal setelah mendengar dan duduk bersama. Menyusun usrah student ada caranya, begitu juga usrah yang bekerjaya. Kadangkala futur, tetapi perlu kuat untuk redhaNya. Teknik berbicara juga perlu mengikut tahap. Kita akan berasa puas setelah berjaya mengajak mereka untuk mengenal Islam dan bersama-sama dalam kebaikan. Daieah itu flexible. Campak di mana sahaja pasti boleh hidup. InsyaaAllah pasti dalam jagaan Allah.

Pengajian? Azam hadir setiap minggu untuk mengikuti pengajian kitab. Sekurang-kurangnya dapat menjadi peringatan dan terhindar daripada berbuat maksiat dan lalai. Jika suatu hari ana berkeluarga, ana harapkan ada suasana pengajian kitab berbentuk usrah setiap minggu walaupun hanya sekadar membaca bersama. Peringatan adalah sangat penting untuk manusia yang sentiasa lupa.

Berusahalah untuk menggapai redha Allah. Jika punyai masa yang terluang adalah lebih baik untuk beramal. Pulangnya kepada Allah untuk menilai. Sejauh mana persepsi ana dalam bidang mengumpul harta? Mengimbangi harta dan dunia kebajikan? InsyaaAllah ana cuba kogsikan. Harta  tidak banyak di dunia tetapi mengalir tidak putus dengan izinNya. Menyimpan dan melabur? Sambung pada entry yang berikutnya.

05 February 2017

Qowiy Dalam

Bismillahirrahmaanirrahim.

Luaran tidak menggambarkan sejauh mana kekuatan yang dimiliki.
Kuat dalaman adalah buah daripada iman.

Suatu masa Allah pasti izin yang terbaik.
Masa dan ketentuan yang tepat.

InsyaaAllah akan mula untuk bersemangat dalam dunia pendidikan, ilmu, dakwah dan kebajikan.
Ruangan kali ini akan tertumpu kepada pengajian kitab dan syarahnya.
Kritikan pendidikan zaman kini dan keberhasilannya kepada pelajar/murid.
Catatan tarbiah dan dakwah yang dilalui. Serta usaha melaksanakan kebajikan dengan harta yang tidak putus.

Mudahan Allah izin semua ini dapat dikongsikan agar menjadi manfaat.

Wallahua'lam.

31 January 2017

Investment terbaik.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Sebagai seorang muslimah, perlu bersiap menghadapi kebarangkalian hujan. Ada pepatah mengatakan sediakan payung sebelum hujan.

Allah izin, untuk masih berdiri meneruskan kehidupan dengan berbekalkan ilmu dan harta yang ada pada diri sendiri. Tidak dinafikan keluarga disekeliling banyak membantu.

Percayalah... pelaburan yang terbaik adalah ilmu.
Jika tinggalkan harta pada keturunan, akan menjadi binasa.
Tetapi meninggalkan ilmu, akan menjadi harta.
Ada yang mengatakan pelaburan intelek untuk ummah. :-)

2 tahun menghabiskan duit hanya semata untuk menyambung pelajaran dan bergerak untuk mencari ilmu. Dapat sahaja habis, simpan sahaja habis. Kadangkala, jadi pelik dengan diri sendiri.

Kalau masih berkira-kira keluarkan duit untuk berjalan di atas jalan dakwah dan ilmu. Anda masih tidak layak untuk digelarkan sebagai pelabur yang terbaik.

Ilmu yang dituntut ke sana- ke sini hanyalah untuk peringatan dalam kehidupan agar tidak tersasar daripada melakukan dosa dan maksiat. Hidup perlu berpandukan kepada sesuatu. Jika tidak akan tersasar.

Belajar menjadi pencinta ilmu.
Selesai perkara di atas, insyaaAllah dipermudahkan segalanya.
Ilmu berjaya dilaburkan kerana Allah, kelak harta akan bercambah menjadi berkat.

Hanya semata harta, tidaklah akan perolehi redha. Jika hanya semata Allah pasti akan beroleh redha.
Wallahua'lam.

23 January 2017

KitaDaie

Bismillahirrahmaanirrahim.

Segala puji bagi Allah SWT.
Selawat dan salam buat junjungan besar nabi Muhammad S.A.W.

Allah melihat pada nilai usahamu bukan pada nilai manusia.
Jika sudah dirasakan manusia memandangmu baik, seharusnya bertaubat dan kembalilah kepada tuhanmu agar kenikmatan yang hakiki itu dikembalikan.

Allah izin, mendidik tanpa henti. Terus bergerak mengajak kepada kebaikan. Adakalanya futur, dipaksa juga untuk bangkit.

Tidak sekali untuk meninggalkan kebaikan.
Akan kuat dan terus yakin dengan janji Allah.
Jangan jemu menuntut ilmu.
Jangan penat mengajak kepada kebaikan.
Jangan sekali merasakan sudah baik.
Jangan berhenti menjadi baik meskipun ada ujian yang menjatuhkan dan melemahkan.

Sebahagian ujian daripada Allah adalah untuk membersihkan dosamu dan tanda kasih sayangNya.
Sesungguhnya Allah menguji hambaNya kerana DIA sayang. Setiap ujian yang ditimpakan adalah mengikut kepada kadar kemampuanmu. Bersabarlah menempuhinya, kerana ini adalah satu cara untuk kita memperolehi pahala :-)

KitaDaie
Mudahan Allah redha.

14 January 2017

Awesome

Bismillahirrahmaanirrahim...
Sedih...

Allah izin hari ini ana berpeluang ikut program maulid arba'ien di masjid kampung.
Mak abah sukarelawan masjid sejak saya bersekolah lagi.

Setiap program yang dianjurkan ana akan pergi dan raikan. Kadangkala terpaksa lari daripada bergaul dengan orang-orang tua yang kebanyakannya lelaki semuanya. Orang masjid ni lelaki sahaja. Mak sahaja yang terkenal dengan ramahnya dan ringan tulangnya. Mak memilih berkebajikan daripada menuntut ilmu yang berat-berat. Mak memilih untuk menjadi cleaner masjid untuk mengisi masa-masa tuanya. Menguruskan program dan kematian juga menjadi sebahagian tugas hakikinya. Mak bukan orang akademik mahupun ilmuan. Anaknya tidak dinafikan semuanya hampir memiliki semua cabang keilmuan. Ini adalah semua pengorbanan mak dan abah membesarkan kami dengan ilmu.

Sedih kerana gagal membuktikan cinta kepada nabi.
Rindu untuk berjumpa dengan nabi.
Takut jika jauh daripada ajaran yang disampaikan oleh nabi.

Allah izin, ulamak dan para habaib hadir untuk menyampaikan tausyiah. Setiap kali apa yang keluar daripada mulut seorang alim, tangan ana pasti akan laju menulis. Jangan pelik jika ana memang laju menulis dalam jawi. Terlalu rindu dan berharap akan berjumpa dengan nabi suatu hari nanti. Cukup sekali.

Ana penat melayan m.cik-m.cik yang suka bertanya. Ana jawab sikit dan banyak senyum. Mengelak lebih banyak sebab minda sangat penat hari ini. Maaf. Balik awal hari ini sebab terlalu sedih. Mak mengharapkan anaknya membantu mengemas, rupanya sudah pulang awal.

Mak sangat baik. Banyak perkara mak berkorban, sehingga ana tidak terkata dan tidak mahu untuk menyakiti hatinya.

Hari ini, mak sangat semangat menguruskan kehadiran habaib. Orang lain berselawat, ana perhatikan mak ke hulu ke hilir pastikan semua tersedia dengan baik. Semua barang daripada rumah di bawa ke masjid. Katanya, nak sambut habib kan. Keturunan nabi. Bunga-bunga, pinggan mangkuk yang cantik-cantik semua dibawanya ke masjid. hu3. Maulid nabi hari tu, ana baru pulang daripada penat belajar sudah dipaksanya buat bunga telur. Kata mak, nak sambut maulid ni tak perlu fikirkan penat. Ana pun semangat untuk menyiapkan bunga telur untuk maulid nabi.

Jika di rumah, apa jua majlis, mak juga yang paling bersemangat. Ana tersentuh, hari ini mak menyusun kasut orang ramai. Tiada seorang pun membantu. Ana ingin sahaja lompat daripada pagar kawasan masjid untuk membantu. Tetapi orang terlalu ramai. Usaha mak tidak termampu untuk diikuti. Mak dan abah balik pukul 2 pagi mengemas masjid. Ana hanya menunggu di rumah dengan sedih mengenangkan betapa hinanya dan jauhnya daripada merindui nabi. Apakah usahaku dalam mencintai Allah dan rasulNya? Langsung tiada. Orang lihat baiknya ana, tetapi ternyata hina. Buat sikit kebaikan sudah dirasakan sudah banyak mengatasi orang lain. Allah izin menerima tetamu pada malam tersebut daripada terengganu, malangnya hak tetamu juga ana tidak tunaikan dengan baik. Ana penat dan memberi alasan bahawa baru pulang mengajar dan berprogram. Mujurlah mereka sudah ana jamu makan di masjid. Balik hanya tidur dan berehat. Esok perlu ke sekolah.

Mak pula, sangat meraikan tetamu. Balik pukul 2 pagi pun masih sempat menjamu tetamu, bertanya keperluan tetamu. Walaupun itu tetamu ana. Kalau boleh tak nak menyusahkan mak. Tetapi hak tetamu perlu ditunaikan. Ana masih berat untuk mencontohi akhlak nabi sedangkan itu yang paling mudah untuk dilakukan.

Mak kata, dayah tak sedih dengar penyampaian habib? tak rindu nabi? Mak menangis.
Ternyata analah orang yang hina kerana kurangnya merindui nabi.

Wallahua'lam.

08 January 2017

Pendidik berkebajikan

Bismillahirrahmaanirrahim.

Bersyukur kepada Allah, Selawat ke atas nabi. (Muqaddimah dipendekkan)
Zikir yang terbaik adalah membaca AlQuran dan selawat ke atas nabi.

Allah izin pada hari ini ana dapat melapangkan masa untuk menulis. Sudah diniatkan pada diri untuk mewakafkan tenaga yang terdaya serta masa yang ada dimanfaat untuk jalan Islam. Mudahan Allah redha. Hampir dua tahun kuatkan diri untuk berada di jalan ini. Mudahan akan terus kuat dan sabar.

Kadangkala, berasa hati tidak memiliki apa yang mereka miliki. Jika kita membandingkan apa yang orang lain dapat lebih baik daripada apa yang kita dapat, itu sudah hampir kepada kufur nikmat. Ya Allah jangan Kau izinkan hambaMu ini kufur dengan apa jua nikmat yang telah diperolehi atau tidak diperolehi.

Mengapa pula kita tidak membandingkan apa yang kita dapat dengan orang lain yang tidak dapat? Itukan lebih baik. Mendidik kita untuk lebih bersyukur.

Seminggu persekolahan sudah berlalu. Jika cikgu kerajaan, sesetengah daripada mereka disibukkan dengan pemantauan daripada pihak kerajaan agar dapat mengikuti garis panduan kementerian pendidikan. Bagi pendidik berkebajikan, mereka hadir dengan harapan untuk memperbetulkan keaadaan dan dalam masa yang sama semangat untuk mendidik kerana Allah. Garis panduan yang baik diikuti, yang dirasakan tidak perlu, diabaikan.

Tahun ini, kemasukan anak Rohingya semakin bertambah, manakala kemasukan anak-anak daripada golongan profesional pula semakin berkurang. Di sini Allah nak lihat kesabaran seorang pendidik yang berkebajikan.

Allah izin ana bercuti semester (belajar) pada sesi awal persekolahan. Alhamdulillah, Allah beri kelapangan untuk menguruskan kelas darjah satu. Ana memilih darjah satu kerana banyak perkara yang boleh diajarkan dan dimanfaatkan. Darjah satu bukan untuk guru baharu dan guru muda. Darjah satu adalah untuk guru yang sukarela. Jika dipaksa tidaklah menjadi pendidik yang ikhlas. Persepsi manusia, guru muda dan guru baru mesti duduk darjah 1. Inilah kelainan yang dicorakkan dalam pendidikan berkebajikan. Tidak mengharapkan pertambahan elaun jika bekerja lebih. Terima gaji mengikut kemampuan sekolah. Ada lebihan infaq, lebihlah gaji kami. Jika kurang, kuranglah gaji kami. Alhamdulillah 3 tahun mendidik dengan sistem pendidikan yang berkebajikan.

Ana selesai menduduki 4 paper peperiksaan. Bukan mudah untuk menjadi seorang sarjana dan dalam masa yang sama memikul tanggungjawab bekerja untuk Islam. Suatu hari pasti Allah hadirkan seseorang yang boleh memahami tugas hakiki ini.

Memberi bakti jangan leka kepada kehidupan. Menguruskan harta adalah sangat penting di masa kini. Berkebajikan perlu profesional. Bersabar untuk tidak bermewah, qanaah itulah kehidupan.

InsyaaALLAH ana akan berkongsi beberapa cadangan aktiviti dan perancangan untuk terus memberi tanpa henti. Jalan ini memang payah dan perlu ada kesanggupan untuk menghadapinya. Tetapi percayalah, ia sangat manis dan mahal untuk dikenangi. Untuk lakukannya, mudah. Hanya memerlukan ilmu dan ilmu. Disebabkan itu hanya yang berilmu Allah pilih untuk meneruskan jalan-jalan kebajikan ini.

Pertama: Mendidik dan belajar bagaimana untuk mendidik.
Kedua: Perlu ada pelajaran tinggi. Tidak kita nafikan, manusia memang memilih.
Ketiga: Ikhlas. Jangan rasa terpaksa.
Keempat: Berharta, tidak banyak tetapi jangan putus.
Kelima: Jangan sombong dan riak dengan kebajikan yang dilakukan. Suatu hari nanti, berkemungkinan besar Allah akan tarik pahala itu menjadi debu-debu yang berterbangan. Naudzubillah. Diam sahaja, Allah akan hadirkan kefahaman kepada mereka yang dikehendaki untuk mengetahuinya.
Keenam: Nanti saya sambung. InsyaaALLAH.

05 January 2017

Berjumpa dengan Allah.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah Allah izin pada hari ini untuk mencoretkan sedikit kata-kata walaupun masa untuk menulis hampir tidak diperuntukkan. Ana usaha menulis insyaaAllah.

Bersyukur kepada Allah atas nikmat iman dan Islam, selawat dan salam buat Rasulullah S.a.w. serta doa yang berterusan buat para sahabat, tabien, tabi' tabien, aktivitis-aktivis dakwah islamiyah dan ahli keluarga mereka. Aamiin. Yuk kita menyambung usaha mereka dalam menyebarkan agama Islam dengan menjadi seseorang yang memberi manfaat. InsyaaAllah.

Dalam ruang yang terbatas ini, ana hanya ingin berkongsi satu maksud ayat AlQuran daripada surah Al-Baqarah ayat 46. Sila rujuk Tafsir. 2:46.

Sepanjang hidup ini, Allah izin ayat ini sudah berada kemas dalam ingatan. Malangnya ana tidak pernah meneliti maksud ayat tersebut. Allah tegur untuk tersentuh dengan maksud ayat ini. Allah gerakkan hati ini untuk sedar kerana Allah jualah yang memegang hati-hati hambaNya.

Berkesinambungan daripada ayat 45, ayat 46 memberi maksud iaitu orang yang yakin akan berjumpa dengan Allah dan yakin akan kembali kepadaNya.

Kita perlu yakin bahawa kita akan kembali kepada Allah dan berjumpa denganNya. Persiapkan diri untuk diterima Allah dalam keadaan Allah redha dan kita redha untuk berjumpa denganNya. Ayuh kita kejar redha Allah.

Jumuah mubarakah. Alkahfi terasa berat jika seseorang itu sangat kurang membaca AlQuran.
Jangan bertangguh melakukan kebaikan meskipun rasa penat dan sakit. Redha Allah itu sungguh mahal untuk dibeli. Bukan percuma!

Wallahua'lam.


02 January 2017

Berkebajikan perlu Profesional

Bismillahirrahmanirrahim.

Permulaan tinta pena pada hari ini, marilah sama-sama kitaa merafa'kan setinggi rasa syukur kepada Allah SWT di atas nikmat iman dan Islam. Selawat dan salam ke atas Rasulullah S.A.W di atas pengorbanan baginda dalam menyampaikan risalah kebenaran kepada sekalian ummat.

Qul in kuntum tuhibbunallah, Fattabii'uni. 
Katakanlah (Muhammad s.a.w) kepada kaummu, jika engkau mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad S.A.W). Ali Imran 114

Doa dipanjatkan kepada para sahabat, tabien, tabi' tabie'n, serta para pejuang dakwah yang menyambung tugas-tugas para nabi dalam menyampaikan kebenaran. Mudahan kita juga tergolog dalam kalangan mereka yang menyambung kerja-kerja dakwah nabi. Bi iznillah.

Pendek kalam, sempena pembukaan tahun 2007, ana berazam untuk kembali menulis dengan hikmah. Rugi jika tidak menyampaikan walaupun sebaris ayat. Sebagai seorang pendidik seharusnya mempunyai keazaman untuk mengajak dan menyeru kepada kebaikan. Dengan izinNya, ana akan kongsikan serba sedikit pengalaman mendidik dan berkebajikan.

Berkebajikan perlu profesional. Itulah azam masa jangka panjang.
Hajat doa.