Berdoalah!!!

Berdoalah!!!

17 August 2017

Syukur dan Sabar

Bismillahirrahmaanirrahim

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta alam.
Selawat dan salam buat arrasul Muhammad S.A.W.

Manusia itu terlalu sibuk dengan dirinya sendiri. Bebanan, ujian dan kesedihan yang tertimpa kepadanya sudah dirasakan sangat hebat dan terlebih hebat berbanding yang lain. Dia kira, dialah hamba yang paling banyak bersabar. Hakikatnya dia lupa untuk bersyukur.

Sejauh mana konsep bersyukur dan bersabar itu perlu difahami?

Dari Abu Shuhaib bin Sinan r.a., dia berkata, bahwa Rasulullah Saw. bersabda:
 “Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusan baginya adalah baik. Dan yang demikian itu hanya ada pada seorang mukmin. Jika mendapat kesenangan dia bersyukur, maka syukur itu baik baginya. Dan jika mendapat musibah dia bersabar, maka sabar itu baik baginya.”
 (HR. Muslim). 

 “Iman terbahagi kepada dua, separuh dalam sabar dan separuh dalam syukur.” 
(HR. Baihaqi).

Bukan mudah untuk menyatakan syukur jika kita seringkali memujuk hati hanya untuk terus bersabar. Hadirkan rasa bersyukur  terlebih dahulu, pasti sabar itu disusuli dengan sangka baik.

Jika diuji dengan rumah yang buruk, bersyukurlah kerana kita masih ada rumah.
Jika diuji dengan kemiskinan, bersyukurlah kerana kita masih boleh hidup dan tidak menderita kebuluran.

Apa jua ujian yang dihadapi, dahulukan dengan rasa bersyukur.
Pandanglah sisi kehidupan dengan kebaikan.
Tidak mengapa diuji, bersyukurlah dan bersabarlah. Itulah cara Allah datang kepada hambaNya.

Cabaran demi cabaran dalam hidup ditempuhi dengan tangisan dan senyuman. Setiap kali dikenang, pasti hadir satu persatu hikmah yang sebelum ini tidak tersingkap. Hikmah yang disedari itu pastii adalah yang terbaik bagi setiap manusia yang melaluinya. Jika hikmah itu tidak berlaku pada diri, hikmah itu pasti terlihat pada orang yang berada disekeliling kita.

Tujuan kita adalah satu. Untuk capai redhaNya.
Berharaplah semata-mata hanya kepadaNya.
Sesungguhnya Allah itu tidak pernah mengecewakan hambaNya. Dia kekal dan tidak mati.
Meskipun kita selalu mengecewakanNya, Allah masih membuka seluas-luasnya keampunan terhadap hambaNya.

Tanyalah pada diri.
Daripada mana kita datang?
Apakah tujuan kita datang?
Ke manakah kita akan pergi?

Redha dan Husnul Khotimah.

No comments: