Berdoalah!!!

Berdoalah!!!

18 November 2017

Fastabiqul a'mal.

Bismillahirrahmaanirrahim.
Alhamdulillah dan sollu a'lan nabiy.

Dalam tempoh kritikal menyiapkan beberapa perkara, Allah izin tercapai untuk melakukan banyak perkara. Asalkan tidak terbuang dan tidak melakukan perkara yang sia-sia.

Usahlah untuk membanding diri, kita yang sekarang teruskan dengan apa yang diusahakan. Tiada masa untuk mengundurkan waktu yang lepas. Allah menilai husnul khotimah. Tersenyum pada diri, hidayah ini sentiasa berlapang dada dan semuanya tak mengapa. Menangis sekejap itu biasa, kerana itulah fitrah yang mewarnai kehidupan. Asalkan Allah redha.

Dalam keterbatasan waktu ini, fokus merehatkan badan dan minda. Waktu untuk memberi fokus kepada perkara yang belum diselesaikan lagi. Fokus tidak bermakna duduk lama-lama menyiapkan satu perkara demi satu perkara. Tetapi fokus itu, memberi ruang kepada diri menyelesaikan sesuatu perkara dalam suasana yang tenang dan juga suasana yang memberikan inspirasi.

Majlis ilmu dan juga suasana kebaikan. Itu sahaja yang membuatkan hati ini tenang dan memberikan inspirasi. Melihat manusia di sekeliling  terutamanya kepada mak yang banyak sekali dengan kebajikan yang dilakukan. Diri ini juga terinspirasi. Mudahan ada yang membangun bersama.

Terkesan pada satu peringatan yang disampaikan oleh ustaz yang memimpin kuliah subuh di masjid kampung. Berlumba-lumbalah untuk menjadi yang terbaik di hadapan Allah. Orang sibuk berlumba membuat pasaraya dan pusat membeli belah. Kita berlumba-lumba membuat masjid dan madrasah. Berlumba-lumba membayar bil air dan bil elektrik masjid, berlumba-lumba menyediakan keperluan dan memudahkan jemaah di masjid.

Riwayat Muslim, daripada Abi Hurairah, Rasulullah S.A.W bersabda:
”Tempat paling dicintai Allah di negeri-negeri adalah masjid-masjid dan tempat yang paling dibenci oleh Allah di negeri-negeri adalah pasar-pasarnya”

Pasaraya kebanyakannya menghimpunkan banyak penipuan dan juga pergaulan bebas. Di manakah pilihan kita.

Hajat sangat untuk mengumpul harta untuk bangunkan surau sendiri, madrasah sendiri, pengajian sendiri. Kelemahan dalam pengurusan harta masih diusahakan untuk diperbaiki. Inilah hidayah, usaha membawa semua kenalan untuk sama-sama mendapat redhaNya dan masuk ke syurga tanpa dihisab. Biar tidak terlihat kaya pada harta tetapi kaya pada amal soleh. Perjalanan selepas kematian itu lebih panjang jika sesiapa yang menyedari.

Tujuan hidup itu untuk beribadah kepada ALLAH. Adzariyat 57
Matlamat hidup hanya semata untuk redha Allah : Alfajr 27-30
Sedar di uji dalam hidup : Alkahfi 7

Wallahua'lam.

Rabbuna Yusahhil. Aamiin.

07 November 2017

Indahnya hidup bersama Ilahi

Inspirasi kekuatan dalam setiap langkah. Allah pasti izinkan untuk berlaku. Baik niatnya, pasti menyusul kebaikan. Bi iznillah.


p/s: Lagu ini yang menemani setiap langkah permusafiran. Dalam jagaan Allah.


Alangkah indah hidup ini
hidup bersama Ilahi
kehendak Allah difahami
pandai menerima dariNya


Bijak menggunakan nikmatnya
ia dianggap ibadah
semua diberi pahala
tarbiyah Allah berhikmah


Sabar dengan ujian tanpa hisab akan diganjari
nikmat yang diberi memudahkan untuk berbakti
merasai pemberian Nya itulah tambah bersyukur
akan ditambah lagi nikmat yang diberi


Terseksa bermujahadah kerana ingin menempuh jalan
untuk menuju Allah 
panduannya Allah tunjukkan


Tawakkal kepada Ilahi 
terutama mengenai rezeki
tanpa ragu-ragu 
walaupun sedikit ada jaminan pembelaan dari Nya

Bila takwa pakaian kita 
urusan kita dimudahkan 
kerana kita sudah menjadi ahlillah 
begitu indah hidup bersama Tuhan

Korban harta fisabillah agar berdaulat kalimatullah
setiap satukebajikan 
700 digandakan

-NadaMurni-

05 November 2017

Dakwah bersama student.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, sollu 'alan nabiy.

Dalam keterbatasan waktu ini, Allah izin untuk mencoretkan sedikit ilmu untuk menjadi rujukan dan panduan kepada sesiapa sahaja. Terkadang, ana juga merujuk tulisan ini untuk mendapatkan sumber kekuatan.

Pendekatan yang terbaik untuk menyampaikan dakwah adalah kepada pelajar universiti. Waktu ini, penilaian mereka lebih dekat dan lebih tersentuh kepada sesuatu yang logik. Proses ini dinamakan membangun iman. Jika kita lihat, dakwah Rasulullah S.A.W itu bermula dengan pemantapan akidah (iman). Anggaran 13 tahun membina iman di mekah, barulah berjaya membina daulah Islam di madinah.

Membina iman itu adalah penggunaan dalil aqal yang membawa kepada keyakinan kepada dalil naqli. Kalau boleh, setiap apa yang berlaku mereka dapat mengaitkannya dengan Tuhan. Tiada alasan lagi untuk melakukan maksiat, jika semua perkara yang berlaku kita sandarkan kepada Allah yang maha memerhati. 

Seperti contoh, kejadian alam, penciptaan bumi dan matahari, kejadian air hujan, penciptaan kenderaan dan sebagainya. Setiap apa yang dibincangkan, hadirkan dalil dan kaitannya dengan Allah swt. Tidak ramai yang boleh berbicara seperti itu. Ramai yang boleh berhujah dengan dalil naqli (AlQuran dan Hadis) semata-semata, tetapi tidak kepada dalil aqli.

Sudah bersediakah dengan ilmu di dada untuk membangun iman bersama? Yakin pada diri, jika hanya berterusan memberi alasan hari demi hari dengan tidak bersedia. Sampai bila? Mereka yang keciciran akan terus tercicir. Tidak akan pergi jauh dalam proses tarbiah. Bermula dengan peribadi muslim, insyaaAllah Allah pasti membantu untuk membangun iman bersama-sama. Jangan tinggal majlis ilmu, mengajak kepada kebaikan jangan berhenti, jangan sesekali berputus asa.

Sudah kuat dan kukuh iman, tiada masalah jika ditempur dengan pelbagai senjata-senjata syaitan yang tidak lain hanyalah ingin merobohkan iman manusia.

Hebat sungguh manusia itu, jika di uji sebesar manapun ia tetap bersabar. Itulah cara Allah meninggikan darjat hamba di sisiNya. Bekalan iman itu perlu kukuh dan bersistematik.

Wallahua'lam.

23 October 2017

Ubat Kelelahan.

Bismillahirrahmaanirrahim.
Walaupun saat ini tidak ada daya dan kekuatan untuk menaip, ana tetap kuatkan juga untuk berkongsi. Hari-hari yang dilalui memang terasa penat dan lelah. Saat ini, Allah izin untuk hiburkan hati. Menyiapkan kelas peperiksaan akhir tahun untuk anak didik. Hasilnya...




Ubat Kelelahan
Mudahan Allah redha

Hari-hari yang dilalui, fikirkan kajian, fikirkan masyarakat, fikirkan anak didik.
Pendidik yang Allah Redha.

19 October 2017

Kekuatan

Bismillahirrahmaanirrahim.

Letih dengan berfikir. Satu demi satu perkara perlu diselesaikan. Sehingga termenung sendiri, cuba berhenti untuk tidak berfikir.

Diri sendiri tidak selesai untuk diuruskan, datang satu persatu amanah daripada mereka yang sememangnya sukar untuk ditolak. Ditelan juga, walaupun pahit.

Hati menangis, rasa tidak termampu. Terlalu banyak manusia yang berhajatkan doa daripada diri ini, sedangkan diri sendiri tiada siapa mahu untuk didoakan. Teruskanlah dengan sangka baik hanya kepada Allah. Jauh dari sudut hati, ingin sahaja berdiam diri. Lepaskan semua yang diusahakan.

Tersedar! Allah tidak redha dengan keputusan ini. Kembali muhasabah. Syaitan sengaja untuk mempermainkan manusia. Tidak sesekali akan berdiam diri. Kembali tersenyum dalam kesakitan.
“Biar susah sedikit kerana Tuhan”. Nun di sana cita-cita kita.

Mungkin jua doa daripada mereka yang kusayangi, mak, abah, atuk dan orang yang terdekat menghidupkan kembali semangat ini. Allah masih menyayangi diri ini, Rasulullah S.A.W pasti menunggu umatnya yang dirindui.


Hajat doa kalian. 

08 October 2017

Infiru iLALLAH.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Allah izin untuk kembali tersenyum. Ruh dakwah dan menyampaikan kembali kuat. Heart Setting perlu ada untuk bergerak mengajak ke arah kebaikan. Menyedari akan tanggungjawab yang tergalas sebagai muslim dan mukmin.

At-Taubah, ayat 41
 {انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ (41) }
Berangkatlah kalian, baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan diri kalian di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagi kalian jika kalian mengetahui. 

Rujuk Tafsir Ibnu Kathir dan Tafsir Fizhilalil Qur'an. Penyampaian daripada Masu'l sangat memberi bekas kepada hati ini. Terlalu panjang jika ingin dicoretkan. Jika kita tak lalui proses ini, kita tidak akan tahu. Sabar dan teruskan berlapang dada dalam menggapai redhaNya.

Baris lirik ini sangat mengembalikan nostalgia. Dahulu terdidik dengan hiburan islami daripada nadamurni. Mudahan bermanfaat. "Biar susah sedikit kerana Tuhan".


Nun disana cita - cita kita
Ya... akhirat namanya
Di dunia ini bukan tempat tinggal
Di sini hanya sebentar tidak kekal

Betulkan niat dari sekarang
Tukar sikap kita yang merugiakan
Qur'an dan sunnah jadikan panduan
Agar esok kita tidak kekesalan

Biar susah sedikit kerana tuhan
Untuk menghindar kesusahan yang besar
Yang tidak sanggup ditanggung badan
Ambillah i'tibar kalau mahu sedar

Di sana tiada taulan yang membela
Amal ibadah itulah pembela kita
Ayuh bersegeralah membuat kebajikan
Jangan dilalaikan oleh nafsu syaitan

Pangkat dan harta tidak akan kekal
Bahkan apa yang ada akan ditinggal
Hidup di dunia hanya sementara
Buatlah persiapan untuk kesana

Ayuh bersegeralah menuju Allah
Taatillah Dia minta ampun pada-Nya
Matu bila-bila masa boleh tiba
Jangan sampai kita tidak bersedia

Wallahua'lam.

02 October 2017

Jalan mendidik.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Mengajar anak luar bandar pun sudah dirasakan kelelahannya, apatah lagi mereka yang mengajar anak-anak yang tinggal di bandar. Tidak hairanlah jika diri ini pernah berjumpa dengan guru yang sudah berputus asa dengan perangai anak-anak yang tidak dapat diselamatkan lagi. Dimanakah silapnya? Mudahan anda terus bersabar.
Bersabarlah. Ambillah tempoh bermuhasabah.
Sikit-sikit ingatkan dan betulkan perangai mereka. Lama-lama eloklah tu. insyaaAllah. Hasilnya mengambil masa yang lama. Sabar dan sabar.
Tanggungjawab mendidik itu dasarnya tergalas kepada mereka yang berkeinginan untuk memperbaiki masyarakat bukan bermula dengan keinginan kepada harta dan pangkat. Janganlah berlumba-lumba untuk memiliki pencapaian tertinggi dalam hidup jika perkara asas telah kau ketepikan.
Guru di sekolah sudah tidak dapat berbuat apa-apa. Sukarelawan masyarakat pula cuba untuk menyelamatkan keadaan. Hasilnya juga mengambil masa yang lama.
Teruskanlah bersabar dan bersemangat. Jika tidak bermula dengan diri sendiri, siapa yang akan mulakan?
Inilah cita-cita yang sedang diusahakan. Pendidik yang Allah redha. Mendidik tidak terlihat di sesebuah institusi sahaja. Di mana sahaja, pasti ada rasa untuk mendidik. Profesion ini tidak ada apa-apa yang boleh dibanggakan. Hanya dapat sakit dan sedih sahaja setiap hari. Sakit kerana perlu berkorban, sedih kerana mengenangkan tenatnya masyarakat. Orang berkata-kata pun sudah kebal didengari. Tersenyum dan tenang sehingga terlihat hasil dan hikmahNya.
Setiap daripada kita, Allah sudah berikan peranan masing-masing. Laksanakan dengan penuh tanggungjawab. Pastinya, di akhirat sana kita tidak akan terlepas dengan soalan-soalan yang akan ditanya oleh Allah. Sebenarnya soalan itu sudah bocor, tetapi kita sahaja tidak mahu berusaha untuk menyediakan diri untuk menjawab soalan-soalan itu.
Antara soalan yang sedang diusahakan untuk menjawabnya ialah:
“Tidak akan bergeser kaki anak Adam (manusia) pada hari kiamat nanti di hadapan Rabbnya sampai ditanya tentang lima perkara: umurnya untuk apa dihabiskan, masa mudanya untuk apa dihabiskan, hartanya dari mana dia dapatkan dan dibelanjakan untuk apa harta tersebut, dan sudahkah beramal terhadap ilmu yang telah ia ketahui.” (HR. At Tirmidzi no. 2340)

Wallahua'lam.

18 September 2017

Inspirasi daripada contengan.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah pujian kepada Allah SWT di atas nikmat Iman dan Islam. Selawat dan salam buat Ar-rasul S.A.W di atas perjuangan dan pengorbanan baginda sehingga kini kita dapat merasai nikmat Iman dan Islam yang sangat besar. Tidak dilupakan juga doa dipanjatkan kepada para sahabat, tabi' dan tabien, ahli keluarga baginda seterusnya kepada semua para penyeru kebaikan, mudahan diberkati Allah senantiasa.

Tulisan pada kali ini, hanyalah sebuah contengan peribadi yang berfokus kepada pendirian yang tidak semua manusia merasainya dan tidak semua manusia dapat memahaminya dengan baik.

Contengan ini asalnya ingin ditujukan kepada mereka yang sangat menyayangi diri ini. Sungguh diri ini terlalu banyak menyembunyikan kesedihan dan kesakitan hanya semata ingin melihat orang yang menyayangi diri ini tidak bersedih dan tidak bimbang mengenai diriku.

Ingin sahaja bicara ini hendak disampaikan kepada seseorang tetapi tidak tahu samada dia akan membacanya. Kalau baca sekalipun, biarlah sampai saat dan ketikanya dia juga akan memberitahu.

Seusia kecil lagi, segala aktiviti yang dilakukan oleh diri ini, bakal mengundang kebimbangan kepada siapa pun yang berada di sekelilingku. Sekalipun dalam kebimbangan, keizinan itu pasti diperolehi. Memiliki badan yang kecil serta lemah fizikal mengundang mereka yang melihat tidak yakin dengan kebolehan diri ini. Walaupun lemah daripada fizikal, selalu menangis dalam diam, ternyata mereka semua mengakui bahawa diri ini mempunyai semangat dan kesungguhan yang tak pernah luntur. Kekuatan itu datang daripada Allah bukan daripada manusia. Sekalipun manusia menyakiti, sakit itu sekejap sahaja. Pasti hadir kekuatan setelah bermuhasabah menghadap Allah.

Sudah berkali-kali menyembunyikan kesedihan hanya semata ingin melihat orang lain tersenyum.

Sungguh diri ini sangat susah untuk mementingkan diri. Asal sahaja orang itu dalam kesusahan pasti dibantu, asal sahaja orang itu memerlukan pertolongan pasti tiada alasan untuk mengatakan tidak. Kadangkala malu untuk meminta bantuan kepada manusia kerana sudah terbiasa membantu orang lain. Sakitnya itu ditanggung sendiri. Diri ini sangat bersyukur, di saat benar-benar diuji, Allah hadirkan insan untuk membantu. Allah hadirkan kecukupan bila berhadapan dengan kekurangan. Diri ini tidak meminta dengan banyak, asalkan cukup untuk keperluan dan dapat memberi dengan berterusan.

Biarlah waktu ini, kupersiapkan apa yang termampu.Tidak perlu ada ketakutan menghadapi kata-kata manusia yang melemahkan. Mereka yang memahami akan terus memahami, dan yang tidak faham biarlah. Esok-esok nanti fahamlah.

Maafkan diri ini, sungguh diri ini tidak berdaya untuk membahagiakan mereka yang berada disekelilingku. Kebimbangan mereka mudahan menjadi satu doa dan ingatan buat diri ini menghadapi aktiviti seharianku. Satu persatu cuba ku usahakan. Berikan masa dan letakkan sangka baik yang berterusan. Niat yang baik Allah pasti perkenankan. Niat dan jalan yang baik pasti dalam jagaan Allah.

Hidayah ini bukanlah hanya sekadar hidayah. Sesiapa sahaja yang berhajatkan kebaikan pasti diraikan dan disantuni. Husnul Khotimah dengan redha Allah.

Wallahua'lam.

05 September 2017

Rem

Bismillahirrahmaanirrahim.

Orang tidak nampak kesusahan dan kesedihan yang kita alami.
Tetapi rem seakan memahami.
Setiap kali nak solat, dia ada menghampiri.
Setiap kali  bergerak pergi mengajar, dia pasti ada dihadapan mata.
Setiap kali turun daripada kereta atau motor, dia ada menanti.
Setiap kali mengajar AlQuran, dia ada duduk di atas riba.
Setiap kali belajar, dia ada menemani.
Setiap kali diuji, dia ada di sisi.

Setiap kali lapar, dia akan meleset.
Kadangkala mengalami kesibukan.
Terlupa berikannya makanan.
Kadangkala makanan habis, duit pula tiada.
Hanya mampu meminta maaf kepadanya.
Bersalah dengan diri.

Dahulu rem seorang yang buas.
Jika diberikan makanan, seakan tidak sabar.
Gigit menggigit menjadi kebiasaannya.

Apabila dididik dengan suasana AlQuran.
Suasana ilmu.
Ternyata dia sudah menjadi mesra dan ramah.
Makan pun menunggu dengan sabar.
Jika ada bersyukur. Jika tiada bersabar.
Tidak lagi menggigit.
Pandai mendengar kata.
Bahkan tertunduk diam, apabila mendengar AlQuran dibacakan.

Kini…
Tidak lagi Jemaah surau melihat gelagatnya.
Tidak lagi anak didik melihat karenahnya yang melompat-lompat.
Tidak lagi ada teman di saat diri ini memerlukan kekuatan.

Rem pergi saat diri ini sangat memerlukanmu.
Saat ujian bertalu-talu hadir.
Buntu.
Pada siapa lagi mahu dilepaskan beban ini?

Allah itu sentiasa ada.
Kehilangannya satu ujian.
Sudah lama tidak menangis hiba seperti ini.
Muhasabah dan perbaiki hati dalam waktu yang ada ini.

Tanda teguran Allah dan hikmahNya yang tidak diketahui lagi.

InsyaaAllah bertemu di syurga.

Nota kaki: Rem kucing yang baik dan solehah. Namanya diambil sempena menggantikan seekor kucing yang pernah hilang di bulan ramadhan. Mak menyerahkan tanggungjawab menjaganya kepada diri ini setelah pulang daripada masjid. Ada sahaja gelaran yang memanggilnya mei meng. Tetapi, tuanmu ini tetap mahu memanggil Rem. Terima kasih kerana menjadi sahabat yang terbaik, sedangkan tuanmu ini terlalu banyak salah dan silapnya kepadamu. Mudahan Allah mengampuni segala dosaku terhadapmu.
Jika seekor kucing pergi dengan kematian, diri ini seakan tidak mahu lagi mencari pengganti. Kesibukan tidak meyakinkan untuk diri ini untuk menjaganya dan memberikan perhatian. Allah tahu kita perlu. Selalunya akan hadir pengganti. Pasti akan hadir pengganti selepasnya. Semestinya tidak sama.


17 August 2017

Syukur dan Sabar

Bismillahirrahmaanirrahim

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta alam.
Selawat dan salam buat arrasul Muhammad S.A.W.

Manusia itu terlalu sibuk dengan dirinya sendiri. Bebanan, ujian dan kesedihan yang tertimpa kepadanya sudah dirasakan sangat hebat dan terlebih hebat berbanding yang lain. Dia kira, dialah hamba yang paling banyak bersabar. Hakikatnya dia lupa untuk bersyukur.

Sejauh mana konsep bersyukur dan bersabar itu perlu difahami?

Dari Abu Shuhaib bin Sinan r.a., dia berkata, bahwa Rasulullah Saw. bersabda:
 “Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusan baginya adalah baik. Dan yang demikian itu hanya ada pada seorang mukmin. Jika mendapat kesenangan dia bersyukur, maka syukur itu baik baginya. Dan jika mendapat musibah dia bersabar, maka sabar itu baik baginya.”
 (HR. Muslim). 

 “Iman terbahagi kepada dua, separuh dalam sabar dan separuh dalam syukur.” 
(HR. Baihaqi).

Bukan mudah untuk menyatakan syukur jika kita seringkali memujuk hati hanya untuk terus bersabar. Hadirkan rasa bersyukur  terlebih dahulu, pasti sabar itu disusuli dengan sangka baik.

Jika diuji dengan rumah yang buruk, bersyukurlah kerana kita masih ada rumah.
Jika diuji dengan kemiskinan, bersyukurlah kerana kita masih boleh hidup dan tidak menderita kebuluran.

Apa jua ujian yang dihadapi, dahulukan dengan rasa bersyukur.
Pandanglah sisi kehidupan dengan kebaikan.
Tidak mengapa diuji, bersyukurlah dan bersabarlah. Itulah cara Allah datang kepada hambaNya.

Cabaran demi cabaran dalam hidup ditempuhi dengan tangisan dan senyuman. Setiap kali dikenang, pasti hadir satu persatu hikmah yang sebelum ini tidak tersingkap. Hikmah yang disedari itu pastii adalah yang terbaik bagi setiap manusia yang melaluinya. Jika hikmah itu tidak berlaku pada diri, hikmah itu pasti terlihat pada orang yang berada disekeliling kita.

Tujuan kita adalah satu. Untuk capai redhaNya.
Berharaplah semata-mata hanya kepadaNya.
Sesungguhnya Allah itu tidak pernah mengecewakan hambaNya. Dia kekal dan tidak mati.
Meskipun kita selalu mengecewakanNya, Allah masih membuka seluas-luasnya keampunan terhadap hambaNya.

Tanyalah pada diri.
Daripada mana kita datang?
Apakah tujuan kita datang?
Ke manakah kita akan pergi?

Redha dan Husnul Khotimah.