Berdoalah!!!

Berdoalah!!!

24 July 2017

Syawal melabuhkan tirainya.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta Alam.
Selawat dan salam buat junjungan besar nabi Muhammad S.A.W.

Syawal melabuhkan tirainya. Allah izin melengkapkan pahala puasa 6 di penghujung syawal. Setiap kali ingin berpuasa, Allah uji dengan badan yang tidak sihat dan ada sahaja undangan rumah terbuka. Mujurlah Allah berikan kesempatan. Alhamdulillah.

Acara tahunan rumah terbuka kali ke tiga berjaya dilaksanakan walaupun rasa tidak yakin kerana mak tidak dapat membantu. Allah uji mak dengan patah tangan. Mak hanya mampu mendoakan anaknya ini untuk berdiri dengan sendirinya :-). Alhamdulillah juadah dapat disediakan, nikmat ukhuwah masih terus dirasai. Berduyun-duyun kenalan dan anak didik hadir bersama keluarganya. Meriah. Allah izin semuanya berlaku kerana kita niatkan hanya keranaNya. Masyarakat sangat menyantuni diri ini walaupun masih lagi baru dalam mengenal erti kehidupan. Penat tidak berasa. Allah izin tidak keletihan. Esoknya masih boleh mengajar dan travel seharian ke negeri sembilan. Alhamdulillah.

Tersenyumlah memandang manusia disekelilingmu.
Tiada beza mereka semua dengan kita.
Di sisi Allah adalah taqwa.

Ilmu yang mengangkat darjat seseorang.
Biarlah dihormati kerana ilmunya bukan pada pangkat dan harta.
Seorang sarjana itu adalah yang memberi manfaat kepada masyarakat.

Suatu hari nanti, pasti ada yang memahami jiwa ini dan membangun bersama. Jalan ini panjang dan perlu kepada kesabaran. Memberi perlu ada. Ilmu dan harta seiringan. InsyaaAllah.

Anak muda, usahlah tersisih jika tidak dihargai. Ambillah pengajaran daripada susuk peribadi Uwais Al-Qarni. Namanya tidak dikenali di dunia, tetapi masyhur dan di sebut-sebut di langit sana.

Wallahua'lam.

13 July 2017

Ilmu dan Hari raya.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah tuhan semesta alam. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W.  Salam dan doa dipanjatkan buat para sahabat, tabien dan tabi' tabien, ahli keluarga baginda dan juga kepada semua penerus dakwah dan risalah perjuangan baginda dalam menyebarkan agama Islam.

Terdetik untuk berkongsi beberapa perkara sebagai satu mangkin dalam meneruskan kehidupan yang penuh mehnah dan ujian ini. Nikmat sihat ditarik Allah dalam tempoh 2 hari. Tidak dapat berbuat apa-apa, hanya mampu untuk terus melawan sakit yang ada. Allah izin untuk kembali sihat, bersemangat menghimpun kekuatan menghadapi kehidupan dengan penuh ketaqwaan.

Lama mencari sebab untuk tersenyum. Atuk kata, buatlah sesuatu perkara yang dapat dimanfaatkan. Jangan melihat orang lain lebih. Ikhlas itu kunci sebuah amalan. Istikhlas qablal ikhlas.

Rindu bicara ikhlas daripada seorang ulama'. Azam untuk hadir ke pengajian yang menghimpunkan ratusan dan ribuan penuntut ilmu yang ikhlas di bulan yang mulia ini. Itulah kekuatan dan kerehatan. Ilmu yang diperolehi itu tidak hanya didengar dan dihadamkan, tetapi hendaklah dilaksanakan dan disampaikan kepada mereka yang terdekat. Allah izin memiliki ahli keluarga, mad'u dan juga anak-anak didik yang boleh disampaikan. Ilmu itu sebagai peringatan buat diri yang buat-buat lupa dan juga sememangnya terlupa. Masyarakat amat memerlukanmu.

Tersenyumlah membawa hikmah, hari raya medan mengeratkan silaturrahim. Mudahan Allah redha.

29 June 2017

Coretan Raya

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah dan sollu 'alan nabiy.

Sepanjang ramadhan ini, Allah izin kuat melakukan banyak perkara.
Kebaikan tidak terlihat, tetapi di sisi Allah sedia tertulis.

Raya tahun ini, sedih entah mengapa.

Raya ini, tidak selincah dan seikhlas melakukan kebajikan di hari raya.
Persiapan pun memilih apa yang ada sahaja. Tidak raya pun tidak mengapa.
Dipandang malas dan tidak bergaya pun tidak mengapa. Memang diri ini tidak memiliki apa yang boleh dimiliki. Dapat sediakan kuih raya rumah, ketupat, duit raya mak abah, duit raya atuk nenek dan saudara mara pun sudah cukup untukku perlolehi berkat. Baju pun anak-anak didik yang beri. Ku dahulukan pelaburan ilmu berbanding yang lainnya. Sarung apa yang ada, janji menutup aurat.

Saudara mara menyedari senyuman dan layanan di pagi hari raya.
Berlainan. Di mana hidayah yang dahulu? Kini hanya senyum dengan keletihan dan seolah-olah menyimpan bebanan yang sukar diertikan.

Melihat sekelilingku, ada perkara yang perlu ku dahulukan. RedhaMu.
Menangislah berkali-kali, pasti hadir kekuatan setelah itu.

Memilih untuk pulihkan jiwa. Pasti kelak akan lebih bersedia menghadapi kehidupan yang akan mendatang. Daie juga seorang manusia.

Mengapa ada sahaja yang memilih untuk menjadi tumpuan. Keretanya, bajunya, kasutnya, tudungnya, kerjanya, rumahnya. Hakikatnya, tidak pula ada yang bertanya bagaimana ramadhan yang dilalui?

Senyum dan redha. Sakit itu ditelan pasti ada ganjaran.





04 June 2017

Perniagaan bukan menjadi satu habuan dunia.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.
Selawat dan salam buat junjungan besar, nabi Muhammad S.A.W.

Dalam keterbatasan waktu yang singkat ini, Allah izin untuk menulis dalam rangka memulihkan semangat menghadapi hari-hari yang mendatang.

Memandang sisi kehidupan dengan kebaikan. Sejauh mana kehidupan ini dinilai? Sekalipun diuji dengan berbagai bentuk ujian, manusia yang menjalani kehidupan sentiasa positif dan cuba mencari ruang dan peluang untuk mendapatkan redha Allah.

Tertarik dengan satu kupasan ilmu yang ana kira perlu dibincangkan. Perniagaan bukan menjadi satu habuan dunia. Asal berniaga, nak kaya. Asal berniaga, nak mengubah kehidupan yang lebih bahagia. Asal berniaga, semua keinginan dapat dicapai dengan mudah. Hakikatnya jika kita merujuk hakikat sebenarnya perniagaan di sisi Allah itu meluas dan mencakupi semua aspek dalam kehidupan.

Allah swt telah berfirman dalam surah As-Saff ayat 10-13.
"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Iaitu kamu beriman kepada Allah Rasul-Nya, dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. Nescaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung. Dan ada lagi kurnia yang lain yang akan kamu sukai iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat waktunya. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin."

Seringkali kita membacanya ataupun mendengarnya pada tempat-tempat kuliah. Tetapi sejauh mana penghayatan ayat ini terkesan di hati?

Perniaagaan inilah yang perlu diambil kira.
Pasti dapat menyelamatkan dari azab yang pedih.

Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.
Berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu.

Asal berniaga sahaja, sudah dibiasakan dengan harta yang membiak.
Hakikatnya bagi mereka yang memahami tuntutan untuk berniaga adalah beriman dan berjihad.

Orang beriman pasti beriman kepada Allah dan rasul-Nya.
Dalam masa yang sama jihadnya mencari harta dengan sepenuh jiwa raganya adalah untuk membantu agama Allah. Adapun mereka yang menghabiskan harta kepunyaannya dan mengorbankan jiwanya untuk agama Allah juga dinamakan satu perniagaan.

Ana tertarik dengan satu perkongsian pengalaman daripada seorang usahawan yang telah berjaya mengusahakan kilang batik dan pakaian di Indonesia.

Haji Osman. Pemilik salah sebuah pengusaha kilang batik dan pakaian terkemuka di Semenanjung, memang dikenali dengan kedermawanannya, seakan harta tidak begitu berharga baginya. Seakan dunia ini telah begitu hina di matanya. Inilah mungkin pandangan mata dari orang yg dunia di tangannya dan akhirat di hatinya.

Maka beberapa orang pengusaha muda yg bersemangat mendatangi beliau. “Ajarkan pada kami, Ji,” kata mereka, “bagaimana caranya agar kami seperti haji Osman. Boleh berniaga maju sukses, tidak cinta pada harta dan tidak sayang pada kekayaan... Hingga seperti haji Osman, bersedeqahnya terasa ringan”.

“Wah", sahut Haji Osman tertawa, “Antum salah alamat!”
“Mengapa?”...
“Kan betul. Kalian datang pada orang yg salah.... Lah saya ini SANGAT SAYANG PADA HARTA DAN SUKA PADA HARTA SAYA.

Saya ini sangat mencintai Aset yg saya miliki ". “Sebab apa?”.. “Oleh kerana sangat cinta dan sayangnya saya pada harta, SEHINGGA SAYA TIDAK RELA MENINGGALKAN HARTA SAYA DI DUNIA INI. AKAN SAYA BAWA MATI BERSAMA KEDALAM KUBUR.

Sebenarnya saya TIDAK MAU BERPISAH dengan kekayaan saya. Makanya sementara saya masih hidup ini saya titipkan dulu. Tumpangkan pada Masjid, Tumpangkan pada anak yatim, Tumpangkan pada fakir miskin, Tumpangkan pada surau, Tumpangkan pada pondok pengajian, Tumpangkan pada pejuang fii sabilillah. Tumpangkan pada Guru2 Agama, Tumpangkan pada karyawan yg rajin Ibadah Tumpangkan pada saudara-mara dan sahabat handai yg sedang sakit dihospital.

Alhamdulillah ada yg berkenan mahu ditumpangi, saya senang sekali. Alhamdulillah ada yg sudi diamanahi, saya bahagia sekali. Insyaa Allah DI AKHIRAT NANTI SAYA BOLEH AMBIL BALIK, APA-APA SAYA TUMPANGKAN DULU. Saya ingin kekayaan saya itu dapat saya nikmati berlipat-lipat di alam kubur dan di akhirat".

“Jadi..!” Siapa kata harta tidak dibawa mati....? Harta itu dibawa mati....!!! Caranya ? ... JANGAN BAWA SENDIRI... Minta tolong dibawakan oleh anak Yatim, Fakir miskin, orang-orang yg berjuang di jalanNYA.

Wallahua'lam.

21 May 2017

Pujuk diri untuk qowiy.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Ringkas dan padat.
Mudahan tersisa kekuatan di penghujung sem ini. Masih berbaki satu sem lagi.
Tugasan perlu diselesaikan satu demi satu. Hampir collapse. Mengajar masih lagi boleh terpejam mata, menguruskan program masih boleh pujuk diri untuk bersabar, mendidik masyarakat masih lagi sanggup menerima. Mendidik manusia dan masyarakat tidak sama mendidik anak di rumah. Itulah yang diminati, penat ditanggung sendiri. Dengan menulis, dapat memujuk diri untuk terus qowiy.

Wallahua'lam.

17 May 2017

Kita masih ada Allah.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, bersyukur kepada Allah. Selawat dan salam buat ArRasul Muhammad S.A.W.

Sebagai seorang pendidik, emosinya setiap hari pasti diuji. Terpulang kepada diri bagaimana caranya untuk mengatasi. Allah izin, untuk qowiy dengan kelas anak-anak tahap 1. Lincah dan aktifnya, hanya yang pernah mengajar tahulah. Penat itu diakui, tetapi terhibur dengan telatah yang mencuitkan. Masuk kelas tahap 2 pula, penatnya tidak. Emosi bertambah sakit bila mengetahui anak-anak mempunyai masalah disiplin dan tidak menyiapkan kerja sekolah. Tanggungjawab mendidik itu ada di tangan kita. Sejauh mana untuk bersabar, Allah sahaja yang tahu. Begitu juga setiap hari perlu menghadapi karenah anak-anak masyarakat, sukarela untuk mendidik mereka dipetang hari. Maka perlu ditempuhi dengan berbaik sangka kepada Allah.

Sebagai seorang penuntut ilmu, ada sahaja yang memeningkan kepala. Menghadapi karenah ahli group, permintaan pensyarah yang sukar dilaksanakan, kepenatan berulang alik, kekurangan duit minyak dan tol. Itu semua diatasi dengan sangka baik. Usaha dengan bekerja lebih masa dan berdoa kepada Allah untuk dicukupkan rezeki. Mujurlah buraq yang dinaiki mempamerkan prestasi yang baik dan cemerlang. Tiada ragam. Semua masalah boleh diatasi. Tetapi ada masanya, terfikir untuk melepaskan cita-cita. Allah izin masih punyai akal yang waras dan iman yang sahih.

Sebagai seorang daie. Banyak perkara perlu bertolak ansur dan bersabar. Mengajak manusia kepada kebaikan bukan boleh berjaya dalam sehari dua. Tambahan pula, berdakwah kepada yang dewasa tua dan berpelajaran. Allah sahaja yang tahu, berapa banyak buku yang perlu dibaca dan dikaji. Berapa banyak kuliah dan kelas agama yang perlu dihadiri. Berapa banyak soalan-soalan yang perlu diperhatikan dan dijawab dengan berhikmah. Masa dan tenaga, dikorbankan hanya semata untuk menyampaikan kebaikan. Diri sendiri kadangkala mahu melepaskan tanggungjawab itu. Pernah berniat untuk membiarkan mereka yang dibimbing itu pergi dan mencari sendiri kebaikan. Allah izin masih punyai akal yang waras dan iman yang sahih.

Muslimah ada sahaja perkara ingin diluahkan dan dilepaskan bebanan dalam fikiran. Pada manusia? Tidak semua memahami dengan baik. Kembalilah kepada Allah, hanya kepadaNya tempat kita mengadu dan berharap.

Setiap hari memujuk diri, terus kuat untuk mencari redha Allah.

Wallahua'lam.



13 May 2017

Solat dan AlQuran

Bismillahirrahmaanirrahim.

Dengan menulis, mudahan Allah izin kembali bersemangat untuk setiap perkara yang dilakukan.
Mudahan hari-hari yang dilalui adalah persiapan untuk bertemu denganNya.

Setiap hari, bukan mudah diri ini untuk memulakan langkah. Bimbang tersungkur dipertengahan jalan. Hari-hari mengingatkan pada diri. Hidayah adalah aset ummah, jika terus bermalasan akan memudaratkan yang lainnya. Sudah bermula, perlu diteruskan. Jangan berhenti dipertengahan jalan.

Solat dan AlQuran adalah motivasi yang terhebat. Allah adalah matlamat. Jika ada masalah dengan 2 perkara ini iman akan lemah dan malas itu menguasai. Futur, tidak qowiy, tidak semangat dan penat.

Untuk kekal dalam kebaikan, berterusan melakukan kebaikan, jangan pernah tinggalkan suasana yang baik. Duduk bersama sahabat yang baik, bergaul dengan mereka yang baik, melakukan amal soleh tanpa mengharapkan ganjaran dunia, serta berusaha meyakinkan manusia untuk menjadi baik. Itu kuncinya.

Teruskanlah khidmat tanpa disuruh, teruskanlah berbakti meskipun sakit diuji, teruskanlah menyampaikan meskipun sering kali ditolak.

Meskipun penat tetapi tenang. Bersabar dan bersabar dalam menanti hikmah yang masih tidak tersingkap.

Mudahan Allah redha. Allah itu sangat baik kepada hambaNya.

27 April 2017

Muslimah dan kecukupan.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Jumuah Mubarakah. Alkahfi jangan dilupakan, Syaaban perbanyakan berpuasa dan melakukan amal kebaikan. Mudahan sewaktu buku tahunan amalan diangkat, ia dapat diakhiri dengan kebaikan yang Allah redhai. 

Muslimah dan kecukupan.
Tersenyum dengan melihat telatah manusia kiri dan kanan. Adakalanya mereka membuat keputusan kerana yakin dengan melihat orang lain melakukannya. Hakikatnya mereka tidak melalui dan merasainya. Wallahua'lam.

Rezeki adalah hak mutlak Allah. Kepada Allah sepenuhnya kita meminta dengan usaha dan kesungguhan. Tetapi sejauh mana kesedaran untuk tenang menghadapi rezeki setiap hari.

Muslimah, anda juga perlu memahami selok belok mengendalikan kewangan. Nafsu membeli itu memang fitrah, bohonglah jika tidak ada. Hakikatnya kita mampu untuk menguruskan dengan ilmu.

Orang kata, semakin besar gaji, semakin besar nafsu berbelanja. Mujurlah Allah letakkan pada diri ini  untuk sentiasa berasa cukup dengan gaji yang kecil.

Meskipun bergaji kecil, merancang dan menguruskan kewangan adalah perkara asas dalam kehidupan. Rezeki tidak putus itu sudah mencukupi. Bahkan jika lebih, dipinjamkan kepada mereka yang memerlukan. Konsep pinjam yang dianjurkan ini bukanlah sama seperti pinjam bank. he3. Konsep meminjam ini membawa maksud kepada memberi jika lebih dan dipulangkan dengan pahala di akhirat sana. Mudah dan bahagia bukan?

Sejauh mana muslimah itu mempunyai kesedaran bersederhana dalam berbelanja? Perlukah untuk mempunyai sistem kewangan yang tersusun? 

Muslimah itu perlu:

1) Segera memasukkan duit ke dalam bank apabila menyedari ada kelemahan dalam mengurus duit di tangan.
2) Segera membuat penolakan dan pengasingan ke dalam poket ibu bapa, kwsp, takaful, tabung haji, pinjaman pelajaran dan pelaburan dunia/akhirat.
3) Belajar merekod dan menganalisis keupayaan kewangan agar kelak tidak terbeban dengan risiko tiada duit.
4) Menyedari bahayanya meminjam jika tidak mampu, dan bersederhana dalam kecukupan yang sedia ada.

Muslimah itu perlu ada cita-cita, bebas berhutaang, tenang mengurus duit dan yakin dengan rezeki.

Mudahan bermanfaat. Nasihat untuk diri sendiri juga :-)



Kerehatan

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, dengan kudrat yang tersisa ini Allah izin untuk hadir ke pengajian bulanan kitab syamail muhammadiyah pimpinan habib Ali Zainal Abidin. Selesai mengajar di surau, terus bersiap untuk usaha hadir walaupun sudah habis tenaga untuk hari ini. Bersama ulama dalam majlis ilmu satu keberkatan dan merupakan satu kerehatan yang  sukar diperolehi. Setiap bulan akan mewajibkan diri untuk turun menadah kitab untuk memperbaiki diri dan memperelokkan akhlak. Hati akan pulih dan kembali tenang apabila melihat keikhlasan seorang guru menyampaikan dengan hikmah dan penuntut ilmu yang bersih pakaian lahiriah dan hatinya bersungguh-sungguh mendengar dan mencatat isi kandungan kitab yang telah dipelajari. Anak-anak, suami dan isteri, atuk dan nenek sangat soleh dan solehah memeriahkan majlis ilmu ini. Sememangnya ana biasa dengan suasana yang soleh sejak kecil. Tetapi hari ini sangat tersentuh hati. Benar, hati ini terusik dengan kerinduan kepada Rasulullah S.A.W. Tidakkah diri ini berpeluang untuk membina keluarga bersama seseorang yang mempunyai usaha untuk mencontohi nabi. Masih adakah insan yang mahu belajar dan mencontohi akhlak nabi? Rasa tersisih, melihat sahabat-sahabat yang  mempunyai keluarga yang berusaha mencontohi peribadi nabi. Suaminya yang soleh pada pandangan dan memiliki keperibadian sunnah dalam kehidupan. Terduduk dan hanya sepi sendiri. Terus meletakkan sangka baik kepadaNya semata-mata.

Terubat dengan sambutan hari lahir habib, doa daripadanya membuka peluang hati ini untuk terus bersangka yang baik kepada Allah. Ketentuan Allah itu pasti lebih baik, dan Dialah yang mengetahui apa yang diperlukan oleh hambaNya.

Mudahan Allah redha.