Berdoalah!!!

Berdoalah!!!

04 June 2017

Perniagaan bukan menjadi satu habuan dunia.

Bismillahirrahmaanirrahim.

Alhamdulillah, Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.
Selawat dan salam buat junjungan besar, nabi Muhammad S.A.W.

Dalam keterbatasan waktu yang singkat ini, Allah izin untuk menulis dalam rangka memulihkan semangat menghadapi hari-hari yang mendatang.

Memandang sisi kehidupan dengan kebaikan. Sejauh mana kehidupan ini dinilai? Sekalipun diuji dengan berbagai bentuk ujian, manusia yang menjalani kehidupan sentiasa positif dan cuba mencari ruang dan peluang untuk mendapatkan redha Allah.

Tertarik dengan satu kupasan ilmu yang ana kira perlu dibincangkan. Perniagaan bukan menjadi satu habuan dunia. Asal berniaga, nak kaya. Asal berniaga, nak mengubah kehidupan yang lebih bahagia. Asal berniaga, semua keinginan dapat dicapai dengan mudah. Hakikatnya jika kita merujuk hakikat sebenarnya perniagaan di sisi Allah itu meluas dan mencakupi semua aspek dalam kehidupan.

Allah swt telah berfirman dalam surah As-Saff ayat 10-13.
"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Iaitu kamu beriman kepada Allah Rasul-Nya, dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. Nescaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung. Dan ada lagi kurnia yang lain yang akan kamu sukai iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat waktunya. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin."

Seringkali kita membacanya ataupun mendengarnya pada tempat-tempat kuliah. Tetapi sejauh mana penghayatan ayat ini terkesan di hati?

Perniaagaan inilah yang perlu diambil kira.
Pasti dapat menyelamatkan dari azab yang pedih.

Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.
Berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu.

Asal berniaga sahaja, sudah dibiasakan dengan harta yang membiak.
Hakikatnya bagi mereka yang memahami tuntutan untuk berniaga adalah beriman dan berjihad.

Orang beriman pasti beriman kepada Allah dan rasul-Nya.
Dalam masa yang sama jihadnya mencari harta dengan sepenuh jiwa raganya adalah untuk membantu agama Allah. Adapun mereka yang menghabiskan harta kepunyaannya dan mengorbankan jiwanya untuk agama Allah juga dinamakan satu perniagaan.

Ana tertarik dengan satu perkongsian pengalaman daripada seorang usahawan yang telah berjaya mengusahakan kilang batik dan pakaian di Indonesia.

Haji Osman. Pemilik salah sebuah pengusaha kilang batik dan pakaian terkemuka di Semenanjung, memang dikenali dengan kedermawanannya, seakan harta tidak begitu berharga baginya. Seakan dunia ini telah begitu hina di matanya. Inilah mungkin pandangan mata dari orang yg dunia di tangannya dan akhirat di hatinya.

Maka beberapa orang pengusaha muda yg bersemangat mendatangi beliau. “Ajarkan pada kami, Ji,” kata mereka, “bagaimana caranya agar kami seperti haji Osman. Boleh berniaga maju sukses, tidak cinta pada harta dan tidak sayang pada kekayaan... Hingga seperti haji Osman, bersedeqahnya terasa ringan”.

“Wah", sahut Haji Osman tertawa, “Antum salah alamat!”
“Mengapa?”...
“Kan betul. Kalian datang pada orang yg salah.... Lah saya ini SANGAT SAYANG PADA HARTA DAN SUKA PADA HARTA SAYA.

Saya ini sangat mencintai Aset yg saya miliki ". “Sebab apa?”.. “Oleh kerana sangat cinta dan sayangnya saya pada harta, SEHINGGA SAYA TIDAK RELA MENINGGALKAN HARTA SAYA DI DUNIA INI. AKAN SAYA BAWA MATI BERSAMA KEDALAM KUBUR.

Sebenarnya saya TIDAK MAU BERPISAH dengan kekayaan saya. Makanya sementara saya masih hidup ini saya titipkan dulu. Tumpangkan pada Masjid, Tumpangkan pada anak yatim, Tumpangkan pada fakir miskin, Tumpangkan pada surau, Tumpangkan pada pondok pengajian, Tumpangkan pada pejuang fii sabilillah. Tumpangkan pada Guru2 Agama, Tumpangkan pada karyawan yg rajin Ibadah Tumpangkan pada saudara-mara dan sahabat handai yg sedang sakit dihospital.

Alhamdulillah ada yg berkenan mahu ditumpangi, saya senang sekali. Alhamdulillah ada yg sudi diamanahi, saya bahagia sekali. Insyaa Allah DI AKHIRAT NANTI SAYA BOLEH AMBIL BALIK, APA-APA SAYA TUMPANGKAN DULU. Saya ingin kekayaan saya itu dapat saya nikmati berlipat-lipat di alam kubur dan di akhirat".

“Jadi..!” Siapa kata harta tidak dibawa mati....? Harta itu dibawa mati....!!! Caranya ? ... JANGAN BAWA SENDIRI... Minta tolong dibawakan oleh anak Yatim, Fakir miskin, orang-orang yg berjuang di jalanNYA.

Wallahua'lam.

No comments: